Friday, June 21

Krisis virus corona menunda dimulainya persidangan korupsi Netanyahu

Yerusalem (ANTARA) – Sidang korupsi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ditunda pada Minggu (15 Maret) selama dua bulan, hingga Mei, akibat krisis virus korona.

Kementerian Kehakiman Israel mengatakan persidangan, yang akan dibuka pada hari Selasa dengan pembacaan dakwaan terhadap pemimpin terlama Israel dalam tiga kasus korupsi, akan dimulai pada 24 Mei “karena perkembangan terkait dengan penyebaran virus corona”.

Netanyahu, yang mempelopori langkah-langkah keras Israel untuk memperlambat penyebaran virus corona, membantah melakukan kesalahan dalam penyelidikan. Tuduhan terhadapnya termasuk penyuapan, pelanggaran kepercayaan dan penipuan.

Selain pertempuran hukum, Netanyahu, yang memimpin partai sayap kanan Likud, berjuang untuk kehidupan politiknya setelah pemilihan yang tidak meyakinkan pada 2 Maret, menyusul surat suara pada bulan April dan September yang juga berakhir tanpa pemenang yang jelas.

Netanyahu, 70, dituduh secara salah menerima hadiah senilai US $ 264.000 (S $ 373.000) dari taipan, yang menurut jaksa termasuk cerutu dan sampanye, dan memberikan bantuan peraturan dalam dugaan tawaran untuk meningkatkan liputan oleh situs berita populer.

Dia bisa menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti melakukan penyuapan dan hukuman maksimal tiga tahun untuk penipuan dan pelanggaran kepercayaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *