Friday, June 21

Coronavirus: Denmark mengumumkan kematian pertama, menutup perbatasan

Kopenhagen (AFP) – Denmark pada Sabtu (14 Maret) mencatat kematian virus corona pertamanya ketika menutup perbatasannya untuk orang asing untuk memperlambat penyebaran penyakit.

Korban tewas “adalah seseorang berusia 81 tahun yang dirawat di rumah sakit karena penyakit serius lainnya,” kata pejabat di rumah sakit tempat pasien dirawat.

Kematian tersebut merupakan kematian Covid-19 kelima di negara-negara Nordik.

Dua orang telah meninggal di Swedia dan dua di Norwegia.

Denmark juga menjadi negara terbaru yang mengambil langkah dramatis untuk menghentikan penyebaran penyakit Covid-19, menutup perbatasannya untuk semua orang asing non-residen selama sebulan.

“Semua turis dan orang asing yang tidak dapat membuktikan bahwa mereka memiliki alasan yang sah untuk datang ke Denmark tidak akan diizinkan masuk,” kata Perdana Menteri Mette Frederiksen Jumat ketika larangan itu diumumkan.

Polisi mengatakan bahwa sekitar 20 orang ditolak masuk setelah tindakan itu mulai berlaku pada Sabtu siang (19:00 waktu Singapura).

Di bandara Kopenhagen, penumpang mengatakan bahwa kontrol ketat diberlakukan bagi mereka yang memasuki negara itu.

Hanya orang Denmark dan penduduk tetap lainnya yang diizinkan lewat, serta yang lain dengan “alasan kuat” untuk datang ke negara itu.

Perdagangan impor dan ekspor tidak terpengaruh.

Pemerintah pada hari Rabu meluncurkan serangkaian langkah untuk membatasi dampak pandemi, yang kini telah melihat lebih dari 150.000 di seluruh dunia terinfeksi Covid-19 dan menyebabkan lebih dari 5.000 kematian.

Sekolah, universitas dan perpustakaan telah ditutup di Denmark dan pegawai negeri diminta untuk tinggal di rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *