Tuesday, June 25

AS melihat wabah virus corona sebagai titik tekanan baru bagi Iran

Sementara Iran baru-baru ini memerintahkan penguncian nasional untuk pengujian virus corona, Dr Afkhami mengatakan tindakan telah terlambat.

Bergantung pada perdagangan China dalam menghadapi sanksi AS, Iran gagal memutuskan hubungan udara dengan China ketika epidemi muncul dan, hingga akhir Februari, masih mengekspor masker wajah buatan dalam negeri, kata Dr Afkhami.

“Sebagai seorang dokter, saya dapat mengatakan akan masuk akal bahwa penyakit ini telah mengambil korban yang sangat signifikan di antara kepemimpinan Iran yang menua.

“Berapa banyak yang telah menahan kemampuan kepemimpinan untuk membuat keputusan kebijakan, itu sangat sulit bagi saya untuk mengatakan, sebagian karena kebijakan terhadap virus corona adalah anemia bahkan sebelum wabah masuk ke Iran.”

Rezim masih berdiri

Trump telah mengajukan diri untuk membantu Iran, dengan Departemen Luar Negeri mengomunikasikan kesediaan AS secara resmi melalui perantara Swiss, meskipun tidak jelas apakah Washington telah membuat penawaran konkret atau apakah Teheran akan menerimanya.

Salah satu ujian utama adalah jika AS memblokir permintaan Iran untuk pinjaman Dana Moneter Internasional – yang pertama dicari oleh Teheran sejak akhir era Shah.

Barbara Slavin, direktur Future of Iran Initiative di Dewan Atlantik, meragukan dampak kematian akibat virus korona pada kepemimpinan yang luas.

“Iran telah mengalami tekanan luar biasa sejak AS memberlakukan embargo minyak, dengan pukulan demi pukulan, tetapi rezim masih ada,” katanya.

Pengecualian besar, katanya, adalah jika pandemi entah bagaimana mencapai Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, seorang pria berusia 80 tahun yang kesehatannya telah lama menjadi subyek spekulasi.

Khamenei menggambarkan Covid-19 sebagai senjata biologis, tuduhan yang dicemooh Washington.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *