Friday, June 21

Coronavirus: Chili mengkarantina 1.300 orang di atas dua kapal pesiar

SANTIAGO (AFP) – Chili telah mengkarantina lebih dari 1.300 orang di atas dua kapal pesiar setelah seorang warga Inggris lanjut usia di atas salah satu dari mereka dinyatakan positif terkena virus corona, kementerian kesehatan mengumumkan pada Sabtu (14 Maret).

Kedua kapal berlayar di fjord Chili di Patagonia.

Pria berusia 85 tahun itu menunjukkan gejala virus setelah turun dari kapal Silver Explorer di pelabuhan selatan jauh Caleta Tortel, 2.400 km dari Santiago.

Pria itu kemudian dipindahkan ke rumah sakit di kota Coyhaique di mana ia dinyatakan positif terkena virus.

“Kapal itu dikarantina di pelabuhan Castro. Warga negara Inggris dalam kondisi baik tetapi telah dites positif terkena virus corona,” kata Menteri Kesehatan Jaime Manalich dalam konferensi pers.

Kapal lainnya, Azmara Pursuit – dengan 665 penumpang dan hampir 400 awak – sebelumnya telah menyeberang ke perairan Chili dari pelabuhan Argentina selatan Ushuaia.

Manalich mengatakan saat ini berada di dekat pelabuhan Chacabuco setelah pihak berwenang melarangnya mendaratkan penumpang di sana, dengan alasan bahwa kapal itu membawa dugaan kasus virus corona.

Kapal ini sedang dalam pelayaran 21 hari dari Buenos Aires ke Callao di Peru, tepat di samping Lima.

Jumlah kasus virus corona di Chili mencapai 61 pada hari Sabtu, 18 lebih banyak dari pada hari Jumat.

Manalich mengatakan Chili berada di Fase 3 krisis, dengan sarana bahwa selain mereka yang terinfeksi Covid-19 yang berasal dari luar negeri, mungkin ada kasus lokal.

“Ini berarti situasi yang lebih rumit dari sudut pandang epidemiologis dalam mengendalikan penyakit,” katanya.

Chili telah mengambil langkah-langkah luas terhadap penyebaran virus, melarang acara lebih dari 500 orang, merekomendasikan orang bekerja dari rumah, dan memerintahkan karantina 2.600 siswa yang menghadiri sekolah swasta elit di Santiago.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *