Wednesday, June 12

Jelang Peringatan Serangan Masjid, Twitter Targetkan Polarisasi Online

CHRISTCHURCH (Reuters) – Twitter mengatakan sedang mencari cara untuk melawan polarisasi di platformnya ketika meluncurkan proyek baru menjelang peringatan pertama penembakan massal di masjid-masjid di Selandia Baru.

Rencana itu diumumkan minggu ini ketika Selandia Baru bersiap untuk peringatan serangan di Christchurch pada 15 Maret tahun lalu, di mana 51 orang tewas ketika seorang pria bersenjata menyerang Muslim yang menghadiri sholat Jumat, menyiarkan penembakan itu secara langsung di Facebook.

Serangan itu menginspirasi lebih banyak kebencian dan polarisasi online, kata para ahli.

Twitter akan bermitra dengan Pusat Nasional Studi Perdamaian dan Konflik Universitas Otago dalam proyek yang mencari cara untuk melawan “polarisasi yang diperkuat secara digital”, kata perusahaan media sosial itu dalam sebuah pernyataan minggu ini.

Dengan melihat data Twitter sebelum, selama dan setelah serangan, penelitian ini akan mempelajari bagaimana percakapan dapat digunakan untuk “mempromosikan toleransi dan inklusi alih-alih perpecahan dan pengucilan”, katanya.

Twitter dan perusahaan teknologi lainnya seperti Facebook dan YouTube mendaftar tahun lalu ke inisiatif global yang disebut “Christchurch Call” yang diluncurkan oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern yang bertujuan untuk menyatukan pemerintah dan perusahaan untuk memberantas materi ekstremis yang dibagikan secara online.

Ardern mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat (13 Maret) bahwa 48 negara, enam perusahaan teknologi dan tiga organisasi telah bergabung dengan inisiatif ini, dan distribusi online video kekerasan dalam serangan baru-baru ini telah “jauh, jauh berkurang” karena koordinasi antara kelompok.

Serangan Christchurch disiarkan langsung di Facebook selama 17 menit, dan salinannya kemudian dibagikan di Twitter, YouTube dan WhatsApp dan Instagram milik Facebook.

Jutaan salinan rekaman itu kemudian dihapus tetapi meskipun video serangan itu masih tetap online, Proyek Kontra Ekstremisme (CEP) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *