Friday, June 21

14 kasus Covid-19 baru di S’pore, tertinggi dalam satu hari; 9 diimpor dari luar negeri

SINGAPURA – Singapura telah mengkonfirmasi 14 kasus Covid-19 baru, termasuk sembilan yang diimpor, kata Kementerian Kesehatan (MOH) pada Minggu (15 Maret).

Ini adalah jumlah kasus baru tertinggi yang dilaporkan Singapura dalam satu hari.

Tiga pasien terkait dengan kasus-kasus sebelumnya, termasuk seorang perempuan Filipina berusia 28 tahun yang mengajar di MY World Preschool di Lengkok Bahru. Pemegang izin kerja Singapura, Kasus 221, terkait dengan Kasus 204, seorang pria Amerika berusia 32 tahun yang berada di Jepang dari 29 Februari hingga 8 Maret dan dikonfirmasi Jumat lalu.

Badan Pengembangan Anak Usia Dini (ECDA) mengatakan pada hari Minggu bahwa wanita itu terakhir di pra-sekolah Jumat lalu. Pra-sekolah telah diperintahkan untuk ditutup sementara dari Senin hingga 27 Maret, yang mencakup masa inkubasi 14 hari sejak guru terakhir di sekolah.

Semua siswa, guru, dan staf akan diberikan cuti selama periode penutupan dan pra-sekolah akan melanjutkan program pada 28 Maret. MY World Preschool akan melakukan pembersihan dan desinfeksi menyeluruh di tempatnya dan memantau dengan cermat kesejahteraan staf dan siswanya, kata ECDA.

Pasien lain, Kasus 214, adalah seorang pria Singapura berusia 29 tahun yang terkait dengan Kasus 208, seorang wanita Singapura berusia 26 tahun yang merupakan pekerja sosial medis di Rumah Sakit Umum Singapura.

Pria itu saat ini dirawat di National Centre for Infectious Diseases (NCID) dan telah mengunjungi Singapore University of Social Sciences dan pusat layanan masyarakat Youth Go! di Fajar Road sebelum dirawat di rumah sakit.

Dua pasien yang tersisa – Kasus 218 dan 224 – terkait dengan acara makan malam pribadi di restoran Joy Garden Safra Jurong yang diadakan pada 15 Februari. Klaster Safra Jurong tetap menjadi yang terbesar secara lokal, dengan 47 kasus yang dikonfirmasi terkait dengannya sejauh ini.

Di antara kasus impor yang dikonfirmasi pada hari Minggu adalah seorang pria Singapura berusia 48 tahun yang berada di Indonesia dari 4 Maret hingga Jumat lalu. Pria itu, Kasus 213, melaporkan gejala saat berada di Indonesia pada 8 Maret. Dia pergi ke unit gawat darurat di Rumah Sakit Umum Sengkang Jumat lalu, di mana dia sekarang dirawat di ruang isolasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *