Tuesday, June 25

Coronavirus: Dua wanita di China jatuh sakit, hanya satu yang sembuh

BEIJING (NYTIMES) – Para ibu muda tidak memberi tahu anak-anak mereka bahwa mereka terkena virus corona. Mama bekerja keras, kata mereka, untuk menyelamatkan orang sakit.

Sebaliknya, perawat Deng Danjing dan Dr Xia Sisi berjuang untuk hidup mereka di rumah sakit tempat mereka bekerja, lemah karena demam dan terengah-engah. Dalam hitungan minggu, mereka telah beralih dari profesional medis yang sehat di garis depan epidemi di Wuhan, Cina, menjadi pasien virus corona dalam kondisi kritis.

Dunia masih berjuang untuk sepenuhnya memahami virus baru, gejalanya, penyebaran dan sumbernya. Bagi sebagian orang, itu bisa terasa seperti flu biasa. Bagi yang lain, itu adalah infeksi mematikan yang merusak paru-paru dan mendorong sistem kekebalan tubuh menjadi overdrive, menghancurkan bahkan sel-sel sehat. Perbedaan antara hidup dan mati dapat bergantung pada kesehatan, usia, dan akses pasien ke perawatan – meskipun tidak selalu.

Virus ini telah menginfeksi lebih dari 132.000 secara global. Sebagian besar kasus ringan, dengan gejala terbatas. Tetapi perkembangan virus bisa cepat, pada titik mana peluang bertahan hidup anjlok. Sekitar 68.000 orang telah pulih, sementara hampir 5.000 telah meninggal.

Nasib Deng dan Xia mencerminkan sifat virus yang tidak dapat diprediksi yang mempengaruhi setiap orang secara berbeda, kadang-kadang menentang rata-rata statistik dan penelitian ilmiah.

Ketika tahun baru dibuka di Cina, para wanita menjalani kehidupan yang sangat mirip. Keduanya berusia 29 tahun. Keduanya menikah, masing-masing dengan seorang anak kecil yang dia sayangi.

Deng, seorang perawat, telah bekerja selama tiga tahun di Rumah Sakit No. 7 Wuhan, di kota tempat dia dibesarkan dan tempat pandemi virus corona dimulai. Ibunya juga seorang perawat di sana, dan di waktu luang mereka menonton film atau berbelanja bersama. Aktivitas favorit Deng adalah bermain dengan dua anak kucing peliharaannya, Fat Tiger dan Little White, yang kedua dia selamatkan hanya tiga bulan sebelum jatuh sakit.

Dr Xia, seorang ahli gastroenterologi, juga berasal dari keluarga profesional medis. Sebagai seorang anak kecil, dia telah menemani ibunya, seorang perawat, untuk bekerja. Dia bergabung dengan Rumah Sakit Union Jiangbei Wuhan pada tahun 2015 dan merupakan dokter termuda di departemennya. Rekan-rekannya memanggilnya “Sisi Kecil” atau “Manis Kecil” karena dia selalu tersenyum untuk mereka. Dia menyukai hot pot Sichuan, hidangan yang terkenal dengan kaldu pedasnya yang mematikan.

Ketika virus baru yang misterius menyerang kota, para wanita mulai bekerja berjam-jam, merawat pasien yang tampaknya tak ada habisnya. Mereka mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi diri mereka sendiri. Tetapi mereka menyerah pada infeksi, virus yang sangat menular menggali jauh ke dalam paru-paru mereka, menyebabkan demam dan pneumonia. Di rumah sakit, masing-masing berubah menjadi lebih buruk.

Satu pulih. Satu tidak.

GEJALA: Timbulnya virus dan rawat inap

Gejalanya datang tiba-tiba.

Dr Xia telah mengakhiri shift malamnya pada 14 Januari ketika dia dipanggil kembali untuk merawat seorang pasien – seorang pria berusia 76 tahun dengan dugaan virus corona. Dia sering mampir untuk memeriksanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *