Tuesday, June 25

Coronavirus: Trump mengikuti tes, memperpanjang larangan perjalanan ke Inggris, Irlandia

WASHINGTON/CHICAGO (REUTERS) – Presiden Donald Trump telah melakukan tes virus corona tetapi mengatakan pada Sabtu (14 Maret) bahwa suhunya “benar-benar normal”, dan pemerintahannya memperpanjang larangan perjalanan ke Inggris dan Irlandia untuk mencoba menahan pandemi yang telah menutup sebagian besar rutinitas sehari-hari kehidupan Amerika.

Setelah pejabat Gedung Putih mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memeriksa suhu wartawan yang memasuki ruang briefing, Trump mengatakan kepada wartawan bahwa dia melakukan tes untuk virus pada Jumat malam dan bahwa dia mengharapkan hasilnya dalam “satu atau dua hari.”

Dia bertemu dengan delegasi Brasil pekan lalu, setidaknya satu anggota yang sejak itu dinyatakan positif.

Pakar penyakit menular terkemuka AS, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular Anthony Fauci, mengatakan negara itu telah mencatat 2.226 kasus virus corona baru, tetapi belum mencapai puncak wabah.

“Ini akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata ahli bedah umum Jerome Adams pada briefing tersebut.

Wakil Presiden Mike Pence, yang menjalankan tanggapan pemerintah terhadap wabah tersebut, mengatakan kepada wartawan bahwa kunjungan ke panti jompo ditangguhkan untuk melindungi yang paling rentan.

Sebelumnya pada hari Sabtu, para pejabat di New York mengatakan seorang wanita berusia 82 tahun menjadi kematian virus corona pertama di negara bagian itu.

Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan wanita itu, yang sebelumnya menderita emfisema, dirawat di rumah sakit di Manhattan pada 3 Maret. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa penghitungan kasus negara bagian telah meningkat menjadi 524.

Secara nasional, lebih dari 2.000 orang telah terinfeksi dan 50 telah meninggal.

Pada hari Jumat, Trump mengumumkan keadaan darurat nasional dalam sebuah langkah yang katanya akan membawa “kekuatan penuh pemerintah federal” untuk menanggung krisis kesehatan yang meningkat dengan membebaskan sekitar US $ 50 miliar (S $ 70 miliar) dalam bentuk bantuan.

Dia juga mendesak setiap negara bagian untuk mendirikan pusat-pusat darurat untuk membantu memerangi virus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *