Tuesday, June 25

Coronavirus: Inggris akan melarang pertemuan massal mulai minggu depan, kata sumber

Pemerintah Inggris akan melarang pertemuan massal mulai minggu depan dalam upaya untuk mengekang wabah virus corona, eskalasi rencana krisisnya, yang menurut para kritikus terlalu santai.

Perdana Menteri Boris Johnson sejauh ini menolak tekanan untuk mengambil beberapa langkah ketat yang diadopsi oleh negara-negara Eropa lainnya untuk memperlambat penyebaran virus.

“Para menteri bekerja dengan kepala penasihat ilmiah dan kepala petugas medis dalam rencana kami untuk menghentikan berbagai jenis acara publik, termasuk pertemuan massal, mulai minggu depan,” kata seorang sumber pemerintah.

Pada hari Jumat (13 Maret), Liga Premier sepak bola Inggris menangguhkan semua pertandingan hingga 4 April, dan acara lain seperti London Marathon ditunda oleh penyelenggara mereka.

Ratu Inggris Elizabeth, 93, telah membatalkan beberapa keterlibatan publik untuk minggu depan karena wabah virus corona, Istana Buckingham mengatakan pada hari Jumat, dan Johnson telah menunda pemilihan lokal dan walikota Mei di Inggris selama setahun.

Sumber pemerintah mengatakan undang-undang akan diterbitkan minggu depan untuk memberi pemerintah kekuatan untuk menangani wabah virus corona, termasuk untuk menghentikan pertemuan massal dan memberi kompensasi kepada organisasi.

Media Inggris mengatakan larangan pertemuan massal dapat mempengaruhi acara-acara seperti festival musik Glastonbury, kejuaraan tenis Wimbledon dan pacuan kuda Grand National.

Pemerintah devolusi Skotlandia mengatakan pada hari Kamis semua pertemuan besar di atas 500 orang harus dibatalkan untuk membantu layanan darurat untuk fokus pada wabah virus corona.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *