Friday, June 21

China Beri Bantuan untuk Lindungi Triliunan Yuan dalam Utang Macet

Regulator keuangan China akan mengizinkan pemberi pinjaman negara untuk menunda mengakui pinjaman macet dari usaha kecil yang terhuyung-huyung dari wabah virus corona yang mematikan, memberikan penangguhan hukuman sementara untuk triliunan yuan utang.

Usaha kecil dan menengah yang memenuhi syarat secara nasional dengan pokok atau bunga yang jatuh tempo antara 25 Januari dan 30 Juni dapat mengajukan penundaan hingga akhir kuartal kedua, Peraturan Perbankan dan Asuransi China mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama dengan bank sentral pada hari Minggu (1 Maret). Di provinsi Hubei, pusat wabah, pengabaian berlaku untuk semua perusahaan, termasuk perusahaan besar, menurut pernyataan itu.

Bank-bank China mengambil langkah-langkah luar biasa untuk menghindari pengakuan kredit macet, berusaha melindungi diri mereka sendiri dan peminjam yang kekurangan uang dari dampak ekonomi epidemi. Regulator mengatakan kepada pemberi pinjaman untuk tidak menurunkan pinjaman dengan pembayaran yang terlewat atau melaporkan tunggakan ke sistem penilaian kredit terpusat negara sebelum akhir Juni, menurut pernyataan itu.

Dorongan oleh bank dan regulator untuk meredakan gelombang utang yang memburuk adalah bagian dari upaya yang lebih luas oleh pemerintah Presiden Xi Jinping untuk menopang ekonomi China, yang diprediksi oleh beberapa peramal mungkin mengalami kontraksi kuartal-ke-kuartal yang jarang terjadi untuk memulai 2020. Produk domestik bruto dapat menyusut 2,5 persen pada kuartal pertama, ekonom Nomura Holdings yang dipimpin oleh Lu Ting mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Sabtu, setelah sektor manufaktur negara itu melaporkan aktivitas rekor terendah pada bulan Februari.

Selain memompa miliaran yuan ke dalam sistem perbankan untuk memudahkan pemberi pinjaman memberikan kredit, pihak berwenang telah memotong suku bunga, mengurangi pajak dan berjanji untuk mengadopsi kebijakan fiskal yang lebih “proaktif”.

S &P Global memperkirakan bulan lalu bahwa keadaan darurat kesehatan yang berkepanjangan dapat menyebabkan rasio kredit bermasalah China menjadi lebih dari tiga kali lipat menjadi sekitar 6,3 persen, sebesar peningkatan 5,6 triliun yuan (S $ 1,12 triliun) dalam kredit macet. Dengan melonggarnya standar pengakuan kredit macet, lembaga pemeringkat memperkirakan pinjaman “dipertanyakan” dapat mencapai puncaknya pada 11,5 persen dari PDB setelah epidemi.

Namun, regulator perbankan mengatakan pemberi pinjaman perlu mengkategorikan pinjaman sebagai non-performing jika peminjam gagal membayar setelah melanjutkan operasi untuk jangka waktu tertentu, menurut pernyataan itu. Ini juga mendesak bank untuk memotong biaya pembiayaan rata-rata untuk usaha kecil di provinsi Hubei lebih dari 1 poin persentase tahun ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *