Tuesday, June 25

China bersiap untuk kontraksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam data awal tahun

BEIJING (BLOOMBERG) – Data output industri, investasi, dan penjualan ritel China yang akan dirilis pada Senin (16 Maret) diperkirakan akan menunjukkan kontraksi menyeluruh untuk pertama kalinya dalam catatan, bukti sejauh mana virus corona telah merusak ekonomi.

Data dirilis secara gabungan untuk memperhitungkan perubahan musiman normal di sekitar liburan Tahun Baru Imlek.

Epidemi dan upaya untuk memperlambat penyebarannya tiba-tiba melumpuhkan ekonomi China selama jeda itu, memaksa konsumen untuk memotong pengeluaran dan tinggal di rumah; pabrik untuk memperpanjang penghentian produksi mereka, dan menjebak jutaan orang jauh dari tempat mereka bekerja. Itu melumpuhkan aktivitas di seluruh perekonomian, dengan penjualan mobil dan rumah merosot, dan perdagangan dan perjalanan terganggu.

“Kemungkinan besar Januari-Februari adalah titik terendah untuk tahun ini dan momentum pertumbuhan jelas membaik pada bulan Maret,” tetapi konsensus saat ini dari pertumbuhan PDB 4 persen pada kuartal pertama akan berada di bawah tekanan setelah data, Kepala Ekonom China Macquarie Group Ltd Larry Hu mengatakan pada hari Jumat. “Kabar buruknya adalah pemulihan lebih lambat dari yang diharapkan, sementara kabar baiknya adalah masih dalam pemulihan.”

Bank sentral bertindak pada hari Jumat untuk melunakkan pukulan dan membantu perekonomian, memberikan bank lebih banyak uang untuk dipinjamkan dengan memotong jumlah uang tunai yang harus mereka tempatkan sebagai cadangan di People’s Bank of China. Pemotongan itu berlaku pada hari Senin, sama seperti pasar melihat data untuk dua bulan pertama tahun ini.

KONTRAKSI INDUSTRI

Output industri, proksi kasar untuk pertumbuhan ekonomi, diperkirakan telah menyusut 3 persen dari tahun sebelumnya dalam dua bulan pertama tahun ini, menurut survei Bloomberg. Itu turun dari ekspansi 5,7 persen pada 2019 dan akan menjadi pertama kalinya dikontrak dalam data kembali ke 1998.

Produsen dan seluruh ekonomi sebagian besar bekerja dalam tiga minggu pertama tahun ini. Tetapi bahkan pada bulan Januari, sektor ini tidak terlihat sangat sehat, dengan ukuran resmi yang melacak sentimen di antara manajer pembelian di perusahaan industri pada 50 untuk bulan itu, tepat di garis pemisah antara ekspansi dan kontraksi.

Itu kemudian turun menjadi 35,7 pada bulan Februari, menunjukkan efek dari liburan tahun baru yang lebih lama dari biasanya dan kembalinya pekerjaan yang tertunda. Ekonomi China kemungkinan hanya berjalan pada 60 persen-70 persen dari tingkat normal pada akhir Februari, menurut perkiraan dari Bloomberg Economics.

Data aktivitas untuk Desember menunjukkan tanda-tanda perbaikan sebelum penyakit itu terjadi, tetapi untuk dua bulan pertama tahun ini mungkin menunjukkan ekonomi meluncur ke perairan yang belum dipetakan ketika wabah virus corona menghambat bisnis.

INVESTASI RUNTUH

Investasi aset tetap di luar rumah tangga pedesaan, indikator aktivitas konstruksi yang diawasi ketat, kemungkinan turun 2 persen pada periode Januari-Februari, survei menunjukkan, sangat kontras dengan kenaikan 5,4 persen pada 2019.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *