Friday, June 21

Anak-anak kurang sakit akibat Covid-19, tetapi masih menyebarkan virus, kata para ahli

Paris (AFP) – Untuk alasan yang tidak diketahui, anak-anak jarang memiliki gejala parah ketika terinfeksi oleh virus yang menyebabkan Covid-19 dan bahkan mungkin sedikit lebih kecil kemungkinannya untuk terkena penyakit itu sejak awal, kata para ahli kepada AFP.

Tetapi itu tidak berarti bayi, balita dan remaja bukan pembawa virus corona baru, yang melompat dari hewan ke manusia di Cina tengah pada akhir tahun lalu.

Pada Jumat (13 Maret), ada lebih dari 140.000 kasus yang dikonfirmasi di 124 negara, dengan lebih dari 5.000 kematian.

Para ahli memperkirakan bahwa jumlah infeksi sebenarnya – banyak dengan gejala ringan atau tanpa gejala – jauh lebih tinggi.

“Kami tahu anak-anak terinfeksi virus, tetapi mereka tampaknya tidak sakit parah atau mati,” kata Associate Professor Justin Lessler, seorang ahli epidemiologi di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

“Apa yang kita tidak tahu adalah berapa banyak anak-anak tanpa gejala atau gejala ringan ini menularkan,” katanya kepada AFP. “Ini adalah kunci untuk memahami peran mereka dalam epidemi.”

Dalam sebuah penelitian dari pertengahan Februari terhadap 44.000 kasus yang dikonfirmasi di dalam dan sekitar kota Wuhan, tempat pandemi dimulai, kelompok usia 10-19 tahun merupakan 1 persen dari infeksi dan satu kematian.

Pasien di bawah 10 tahun terdiri kurang dari 1 persen, tanpa kematian yang dilaporkan.

“Kami masih berusaha untuk membungkus kepala kami di sekitar defisit kasus di antara mereka yang berusia di bawah 20 tahun,” kata Dr Cecile Viboud, seorang ahli epidemiologi di Fogarty International Centre Institut Kesehatan Nasional AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *