Tuesday, June 25

Parlemen Kanada bergegas melalui ratifikasi pakta perdagangan USMCA

OTTAWA (Reuters) – Parlemen Kanada bergegas melalui ratifikasi pakta perdagangan AS-Meksiko-Kanada (USMCA) yang baru pada Jumat (13 Maret) sebelum mengambil istirahat tiga minggu untuk membantu menghentikan penyebaran virus corona, kata seorang pejabat tinggi pemerintah.

Kanada adalah yang terakhir dari tiga penandatangan yang secara resmi mengadopsi pakta tersebut, mendorong ucapan selamat dari Amerika Serikat dan Meksiko.

Majelis rendah House of Commons, yang memiliki waktu berminggu-minggu musyawarah tersisa, menyetujui persetujuan instan pada hari Jumat setelah legislator oposisi membatalkan keberatan mereka. Dewan Senat atas mendukung pakta itu di kemudian hari, Wakil Perdana Menteri Chrystia Freeland mengatakan kepada wartawan.

“(Ini) sepenuhnya berada dalam kekuasaan legislator Kanada untuk melakukannya, sesuatu yang dapat kami lakukan untuk membantu ekonomi Kanada pada saat yang menantang ini, dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada legislator dari semua pihak,” katanya.

Satu-satunya langkah yang tersisa adalah persetujuan resmi oleh gubernur jenderal – perwakilan Ratu Elizabeth, kepala negara Kanada – yang merupakan formalitas.

USMCA dirancang untuk menggantikan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, yang ditentang keras oleh Presiden AS Donald Trump dengan alasan bahwa hal itu telah menelan biaya ratusan ribu pekerjaan Amerika.

“Sekarang USMCA telah disetujui oleh ketiga negara, babak baru bersejarah untuk perdagangan Amerika Utara telah dimulai,” kata Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dalam sebuah pernyataan.

Dalam sebuah surat kepada Kongres AS pada hari Rabu, Lighthizer mengirim pemberitahuan tentang tanggal mulai berlakunya 1 Juni untuk USMCA, menurut juru bicara Komite Keuangan Senat, yang mengawasi masalah pajak dan perdagangan.

Kelompok-kelompok yang mewakili pembuat mobil AS dan asing – termasuk General Motors, Toyota dan Volkswagen – serta dealer dan pemasok mobil – mengatakan mereka “sangat prihatin” dengan tanggal 1 Juni, termasuk aturan asal otomotif yang baru.

“Kami berada di tengah-tengah pandemi global yang secara signifikan mengganggu rantai pasokan kami, dan industri membuang semua sumber daya yang tersedia untuk mengelola produksi melalui krisis ini,” kata kelompok itu dalam surat itu, menambahkan bahwa tidak satu pun dari ketiga negara telah menyusun peraturan aturan asal otomotif yang seragam.

Pembuat mobil, kata mereka, juga perlu waktu “untuk meminta informasi yang diperlukan di seluruh rantai pasokan untuk menyatakan bahwa mobil dan truk kami memenuhi syarat di bawah USMCA”.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan persetujuan itu adalah kabar baik bagi Meksiko pada saat ketidakstabilan ekonomi dan keuangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *