Wednesday, June 12

Xinhua mengecam Barat atas serangan terhadap Hong Kong setelah laporan AS menyerukan lebih banyak sanksi

Kantor berita pemerintah China Xinhua mengecam negara-negara Barat atas apa yang dikatakannya sebagai upaya berkelanjutan untuk mencoreng undang-undang keamanan nasional Hong Kong dan ancaman untuk memberikan sanksi kepada pejabat kota, menuduhnya “memiliki motif tersembunyi untuk memutarbalikkan kebenaran”.

Negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris, serta beberapa lembaga dan politisi Barat, telah membingungkan benar dan salah, dan bermain dengan “standar ganda” untuk menipu dunia, menurut sebuah komentar yang diterbitkan oleh agensi pada Sabtu malam.

“Kita harus memperingatkan negara-negara, lembaga, dan politisi seperti itu bahwa jika mereka terus merusak dan mengganggu pembangunan Hong Kong melalui apa yang disebut sanksi dan penindasan, mereka pasti akan menghadapi pembalasan yang kuat dari pemerintah China dan seluruh rakyat China,” kata artikel itu.

Komentar

itu muncul setelah Komisi Eksekutif Kongres AS tentang China mengeluarkan Laporan Tahunan 2023, yang meminta Washington untuk menerapkan sanksi “lebih kuat” dan secara khusus menargetkan jaksa, hakim, dan individu lain yang katanya terlibat dalam pembongkaran otonomi dan perlindungan hak Hong Kong.

Negara-negara Barat telah meningkatkan serangan terhadap Hong Kong setelah mengesahkan undang-undang keamanan nasional domestiknya pada Maret, yang melengkapi undang-undang serupa yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020.

Bagian Xinhua menuduh negara-negara seperti AS dan Inggris memiliki standar ganda, mengatakan mereka mengkritik undang-undang keamanan nasional kota sementara memberlakukan undang-undang mereka sendiri yang membawa hukuman lebih berat untuk tindakan tertentu.

Komentar itu mengatakan Hong Kong hanya menjatuhkan hukuman maksimal 20 tahun pada pelanggar spionase, sementara di Inggris dan Australia, kejahatan itu bisa membawa hukuman penjara seumur hidup dan kematian di AS.

Kantor berita itu juga mengkritik negara-negara itu karena berusaha merusak kepercayaan pada kota dan prinsip pemerintahan “satu negara, dua sistem” dengan “salah” mengeluarkan peringatan perjalanan ke Hong Kong, serta menerbitkan komentar seperti “Hong Kong sudah berakhir”.

Ini mengutip laporan baru-baru ini oleh Kamar Dagang Amerika di kota yang menyatakan bahwa hampir 60 persen dari perusahaan yang diwawancarai optimis tentang lingkungan bisnis Hong Kong.

“Awan gelap tidak pernah bisa sepenuhnya menyembunyikan pancaran matahari. Setiap upaya untuk menyerang atau menodai pada akhirnya-dan-,” katanya.

Secara terpisah pada hari Sabtu, pemerintah Hong Kong dan cabang urusan luar negeri negara itu di kota itu mengeluarkan pernyataan terpisah untuk mengutuk dan menentang laporan Komisi Eksekutif Kongres AS atas pernyataannya yang “bias, memfitnah dan mencoreng” terhadap kota dan undang-undang keamanan nasionalnya.

“Apa yang disebut ‘sanksi’ seperti yang disebutkan dalam laporan AS adalah pukulan manipulasi politik tercela untuk mengintimidasi pejabat [Hong Kong] yang menjaga keamanan nasional,” kata seorang juru bicara pemerintah.

Kantor komisaris kementerian luar negeri China di Hong Kong mengatakan laporan itu dipenuhi dengan ketidaktahuan, kebohongan dan bias, menambahkan hak dan kebebasan yang dinikmati oleh penduduk Hong Kong di bawah hukum sepenuhnya dilindungi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *