Tuesday, June 25

Kunjungan Xi Jinping ke Serbia mengangkat China sebagai ‘mitra alami’ untuk penjualan senjata canggih berteknologi tinggi, kata para analis

Xi membingkai kunjungan itu sebagai “membuka babak baru” dalam hubungan bilateral selama pertemuannya dengan Vucic, ketika kedua negara menandatangani janji untuk memperdalam dan meningkatkan kemitraan strategis komprehensif mereka dan mengumumkan bahwa mereka akan “membangun komunitas dengan masa depan bersama”.

Meskipun tidak merinci kerja sama militer, pernyataan bersama yang dikeluarkan sesudahnya mengatakan kedua belah pihak berjanji untuk bekerja sama dalam memerangi terorisme.

Kesepakatan untuk meningkatkan industri teknologi tinggi dan kerja sama anti-terorisme datang ketika Serbia telah meningkatkan hubungan militer dengan China, terutama dalam pengadaan sistem senjata canggih, seperti kendaraan udara tak berawak (UAV) dan sistem pertahanan rudal.

Serbia – satu-satunya negara Eropa yang mengoperasikan senjata China – menjalankan militer yang didasarkan pada teknologi Soviet. Rusia adalah salah satu pemasok utamanya sebagai hasil dari ikatan budaya dan politik yang telah berusia berabad-abad.

Pada tahun 2020, Beijing mengirimkan enam drone tempur CH-92A buatan Tiongkok bersama dengan 18 rudal berpemandu laser FT-8C ke Beograd. Tiga tahun kemudian, Serbia mengakuisisi UAV CH-95 China, dan pada bulan Februari, Vucic mengumumkan bahwa Beograd akan membeli lebih banyak drone.

Beograd membeli sistem pertahanan permukaan-ke-udara FK-3 China – varian ekspor dari sistem rudal HQ-22 – pada tahun 2019, menerima pengiriman pada tahun 2022.

Sistem pertahanan rudal China sebanding dengan S-300 Rusia dan sistem Patriot AS.

“Rudal darat-ke-udara China memberikan pencegahan Serbia terhadap potensi intervensi NATO di masa depan jika ketegangan itu meningkat menjadi konflik,” kata Timothy Heath, seorang peneliti pertahanan internasional senior di think tank Rand Corporation.

“Drone berguna untuk operasi tempur melawan musuh potensial seperti Kosovo dan negara-negara Balkan lainnya.”

Vucic sebelumnya menggambarkan FK-3 dan senjata lainnya sebagai “pencegah kuat” terhadap penyerang potensial, referensi untuk pemboman 78 hari NATO di Serbia selama konfliknya dengan wilayah etnis Albania di Kosovo pada tahun 1999. Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan pada 2008, yang ditolak Serbia dan mitra dekatnya, termasuk China.

Vuk Vuksanovic, seorang peneliti senior di Pusat Kebijakan Keamanan Beograd, mengatakan pembelian senjata Serbia dari China adalah “proses multifaset” untuk menggantikan sistem senjata usang yang berasal dari zaman bekas Yugoslavia.

Dia mengatakan bahwa munculnya kembali perang di Balkan tidak mungkin, tetapi pengadaan senjata dapat digunakan sebagai alat untuk menjadi “provokatif secara politis terhadap tetangga”.

“Kita akan melihat lebih banyak proliferasi senjata … dalam domain drone bersenjata karena Serbia adalah operator drone terbesar di Balkan, dan negara-negara lain ingin menyamai kemampuan itu,” kata Vuksanovic.

“Dalam proses ini, China akan menjadi pemasok senjata sesekali dengan Serbia, tetapi Serbia masih akan memperhatikan faktor Amerika dalam urusan ini dengan China.”

03:51

Xi Jinping memuji ‘babak baru’ bagi hubungan China dengan Serbia saat Beograd mendukung visi globalnya

Xi Jinping memuji ‘babak baru’ untuk hubungan China dengan Serbia ketika Beograd mendukung visi globalnya

Martin Sebena, seorang dosen di Universitas Hong Kong yang berspesialisasi dalam hubungan China-Eropa, mengatakan Serbia akan membeli sejumlah senjata yang dapat disaring dari negara lain, dengan China muncul sebagai “mitra alami” dalam upayanya untuk melakukan diversifikasi dari rantai pasokan senjata Rusia-sentris.

“Apa yang membantu juga adalah hubungan baik antara kedua negara, terlepas dari siapa yang saat ini memerintah di Beograd,” kata Sebena.

“Ruang lingkup pembelian dari China meningkat setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang terutama disebabkan oleh Rusia yang saat ini tidak dapat memberikan kualitas dan kuantitas yang dibutuhkan, tetapi juga sebagian [karena] peningkatan kualitas China dalam teknologi militer tertentu, seperti drone.” Dua puluh lima tahun setelah berakhirnya perang Kosovo, ketegangan terbuka dan permusuhan antara pemerintah Serbia dan pihak berwenang di Kosovo tetap ada.

“Ada risiko bahwa jika krisis meletus di Balkan, situasinya dapat dengan cepat menginternasionalisasi, dengan AS dan NATO di satu sisi dan China dan Rusia di sisi lain,” kata Heath.

“Saya tidak berpikir ini akan menghasilkan bentrokan langsung antara NATO dan pasukan China atau Rusia, tetapi Moskow dan Beijing dapat melakukan intervensi secara tidak langsung melalui penjualan senjata, dukungan intelijen, dan bentuk-bentuk bantuan tidak langsung lainnya.”

Penjualan senjata dan kerja sama keamanan China dengan Serbia “ditakdirkan untuk meningkat”, dan hubungan pertahanan mereka mungkin dapat diperluas untuk mencakup lebih banyak pelatihan militer dan kerja sama intelijen, tambah Heath.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *