Friday, June 21

Wanita gay ketiga meninggal setelah serangan bom molotov di Argentina

IklanIklanKejahatan+ IKUTIMengubah lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutDuniaAmerika

  • Serangan bom api mematikan di rumah dua pasangan lesbian mengejutkan banyak orang di Argentina
  • Korban ketiga dari serangan Senin lalu di Buenos Aires meninggal karena luka bakar

Crime+ FOLLOWAgence France-Presse+ FOLLOWPublished: 5:53am, 13 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMP

Wanita ketiga meninggal pada hari Minggu setelah seorang pria melemparkan bom molotov ke rumah dua pasangan lesbian, menewaskan dua wanita di Buenos Aires pekan lalu, menurut Federasi LGBT+ Argentina.

Serangan pada hari Senin, yang secara luas dilihat sebagai kejahatan rasial, mengejutkan banyak orang di negara yang menganggap dirinya sebagai pelopor hak-hak gay di Amerika Latin.

Seorang pria berusia 62 tahun melemparkan bom molotov ke sebuah rumah kos tempat pasangan lesbian itu tinggal, membuatnya marah, kata para pejabat. Tersangka ditangkap dan dirawat di rumah sakit.

Seorang wanita meninggal pada hari Selasa dan satu lagi pada hari Rabu, keduanya menderita luka bakar.

“Korban ketiga serangan itu meninggal Minggu ini pukul 10 pagi,” kata Maria Rachid dari Federasi LGBT+ kepada Agence France-Presse.

Wanita keempat, yang menderita luka ringan, “pulih dan memiliki prognosis yang baik”, kata Rachid.

Doens orang berkumpul minggu lalu di depan rumah kos, menyalakan lilin untuk berjaga-jaga. Pada hari Jumat, acara lain diadakan di dekat Kongres negara untuk menuntut keadilan atas serangan itu.

Argentina telah menjadi pemimpin Amerika Latin dalam undang-undang pernikahan dan identitas gay, dengan undang-undang tahun 2021 yang memungkinkan orang nonbiner menandai jenis kelamin mereka dengan “X”. Namun, banyak yang takut akan kemunduran kebebasan mereka di bawah Presiden libertarian Javier Milei.

“Kejahatan rasial ini bukan peristiwa yang terisolasi,” tulis kementerian perempuan Buenos Aires di X, mengatakan itu adalah konsekuensi dari wacana “tidak bertanggung jawab” pemerintah.

Sejak menjabat pada bulan Desember, Milei telah membatalkan kementerian urusan perempuan nasional dan badan anti-diskriminasi, dan melarang penggunaan bahasa inklusif gender di militer.

Selama pidato kepada para pemimpin dunia di Davos, Switerland pada bulan Januari, ia membidik sosialisme, “feminisme radikal” dan “agenda berdarah aborsi”. Tiang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *