Tuesday, June 25

Ribuan orang dievakuasi di Ukraina saat Rusia menggempur kota perbatasan

Sementara itu, sedikitnya tujuh orang tewas dan 15 luka-luka ketika seluruh bagian dari blok apartemen bertingkat runtuh setelah serangan rudal Ukraina di kota Belgorod, Rusia, dekat perbatasan dengan Ukraina, kata para pejabat Rusia.

Rekaman dari tempat kejadian yang diposting oleh Vyacheslav Gladkov, gubernur wilayah tersebut, menunjukkan setidaknya 10 lantai bangunan runtuh.

“Kota Belgorod dan wilayah Belgorod menjadi sasaran penembakan besar-besaran oleh angkatan bersenjata Ukraina,” kata Gladkov. “Akibat hantaman langsung peluru ke gedung apartemen, seluruh pintu masuk dari lantai sepuluh ke lantai pertama runtuh.”

Di Ukraina, beberapa warga sipil dilaporkan tewas dalam serangan Kharkiv Rusia. Pada hari Minggu AFP melihat sekelompok orang yang telah dievakuasi dari sekitar kota perbatasan Vovchansk, kebanyakan dari mereka sudah tua dan bingung.

“Kami tidak akan pergi. Rumah adalah rumah,” kata Lyuda elenskaya yang berusia 72 tahun, memeluk seekor kucing yang gemetar bernama hora.

Liuba Konovalova, 70, mengatakan dia telah mengalami malam yang “sangat menakutkan” sebelum evakuasinya.

Pasangan itu, yang tinggal bersama setelah anak-anak mereka menikah satu sama lain dan pindah, berada di titik pertama bagi para pengungsi di wilayah Kharkiv.

Di sekitar mereka, relawan membantu pengungsi lansia menuju beberapa bangku kayu tempat mereka mendaftar dan menerima makanan sebelum dievakuasi ke kota Kharkiv, ibu kota regional.

Oleksiy Kharkivsky, seorang perwira polisi senior dari Vovchansk yang membantu mengoordinasikan evakuasi, mengatakan “beberapa orang” telah tewas oleh penembakan pada hari Sabtu dan satu orang ditemukan tewas di puing-puing semalam.

“Kota ini terus-menerus diserang,” katanya.

“Segala sesuatu di kota sedang dihancurkan … Anda mendengar ledakan, artileri, mortir yang konstan. Musuh memukul kota dengan semua yang mereka miliki,” katanya.

Tentara Ukraina mengatakan pihaknya menahan setiap kemajuan Rusia lebih lanjut.

“Upaya penjajah Rusia untuk menerobos pertahanan kami telah dihentikan,” kata panglima tertinggi Ukraina Oleksandr Syrsky.

Namun dia mengatakan situasi di wilayah Kharkiv telah “memburuk secara signifikan” dan “rumit”.

Pasukan Ukraina “melakukan segala yang mereka bisa untuk mempertahankan garis pertahanan dan posisi mereka dan menimbulkan kerusakan pada musuh,” katanya.

Presiden Volodymyr Elensky mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan Ukraina telah melakukan serangan balik di desa-desa perbatasan.

“Mengganggu rencana ofensif Rusia sekarang adalah tugas nomor satu kami,” katanya.

Pasukan harus “mengembalikan inisiatif ke Ukraina”, presiden bersikeras, sekali lagi mendesak sekutu untuk mempercepat pengiriman senjata.

Para pejabat Ukraina telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa Moskow mungkin mencoba untuk menyerang wilayah perbatasan timur lautnya, menekan keuntungannya ketika Ukraina berjuang dengan penundaan bantuan Barat dan kekurangan tenaga kerja.

Laporan tambahan oleh Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *