Tuesday, June 25

Ribuan orang di Georgia bergabung memprotes RUU ‘agen asing’ meskipun ada peringatan penangkapan

Membawa bendera Uni Eropa dan Georgia, pengunjuk rasa tumpah ruah ke Rustaveli Avenue utama, beberapa jam sebelum parlemen diperkirakan memperdebatkan RUU itu dalam pembacaan ketiga. Partai Georgian Dream yang berkuasa berniat meloloskan RUU itu minggu ini.

Presiden Georgia yang pro-Uni Eropa Salome urabishvili memperingatkan para pengunjuk rasa untuk berhati-hati terhadap “provokasi”, beberapa hari setelah beberapa aktivis melaporkan pelecehan.

Pihak berwenang memperingatkan bahwa mereka akan menangkap mereka yang mencoba memblokir parlemen dan banyak yang mengharapkan protes akan dibubarkan jika orang menginap semalaman.

Tetapi para pengunjuk rasa – yang selama berminggu-minggu telah dipimpin oleh orang-orang Georgia termuda – tampaknya bertekad untuk menghentikan RUU itu menjadi undang-undang.

“Kami, sebagai mahasiswa, tidak melihat masa depan dengan hukum Rusia ini,” kata Nadehda Polyakova, 20 tahun, yang lahir dan besar di Georgia tetapi secara etnis Rusia.

“Kami mendukung Eropa,” tambahnya.

Mahasiswa dari berbagai universitas Tbilisi mengumumkan pemogokan, mengatakan mereka tidak akan pergi ke kuliah mulai Senin.

Protes hari Minggu terjadi sehari setelah puluhan ribu orang tumpah ruah ke Lapangan Eropa Tbilisi.

Georgian Dream, yang berkuasa selama lebih dari satu dekade, tampaknya berniat untuk mendorong undang-undang tersebut meskipun ada protes.

Menteri Dalam Negeri Vakhtang Gomelauri memperingatkan bahwa memblokir parlemen akan dihukum “hingga empat tahun penjara” di bawah undang-undang yang sejauh ini tidak digunakan oleh pihak berwenang tetapi sekarang akan diterapkan “tanpa pengecualian”.

Di luar parlemen, banyak yang mengatakan mereka tidak berniat mundur, sambil berharap malam yang damai.

“Saya tidak akan kemana-mana. Ini hari ke-35 saya memprotes dan saya akan berada di sini sepanjang malam,” kata mahasiswa Vakhtang Rukhaia. “Saya sangat marah dan marah.”

Wajah protes adalah generasi muda Georgia, banyak pengunjuk rasa baik di universitas atau masih di sekolah.

“Kami tidak takut. Kami adalah Gen dan kami orang Georgia,” kata Nino yang berusia 19 tahun, yang tidak ingin memberikan nama belakangnya, khawatir tentang pekerjaan ibunya di sektor negara.

Dalam sebuah langkah mengejutkan pada awal April, Georgian Dream mengumumkan bahwa mereka membawa kembali RUU itu setahun setelah dibatalkan menyusul reaksi keras.

Sejak itu, pendukung miliarder partai Bidina Ivanishvili telah menyatakan LSM musuh di dalam, menuduh mereka bekerja untuk pemerintah asing dan merencanakan revolusi.

Para pengunjuk rasa menuduh pemerintah membawa negara bekas Soviet itu kembali ke orbit Moskow, dan berbohong dalam menjanjikan masa depan di Uni Eropa.

“Saya merasa bahwa kita tidak punya pilihan [selain berada di sini],” kata Ana Magrade, seorang dokter berusia 39 tahun.

Dia ingin anak-anaknya tumbuh “di negara Eropa” yang tidak berada dalam lingkup pengaruh Rusia, katanya.

Magrade mengatakan masalah itu “sangat sensitif” karena suaminya berasal dari Abkhaia, wilayah Georgia yang dikendalikan oleh Rusia sejak perang 2008. Dia belum kembali ke Sukhumi asalnya sejak itu.

Beberapa populasi imigran Rusia yang besar di Georgia juga telah dimobilisasi oleh protes.

“Saya dari Rusia, saya tahu konsekuensi dari undang-undang ini,” kata Ivan, 38 tahun, yang telah tinggal di Georgia sejak Rusia menginvasi Ukraina.

Teman Ukraina-nya, Sergei, mengatakan dia tidak ingin Georgia berubah menjadi “Rusia atau Belarus lain”.

Presiden urabishvili, berselisih dengan pemerintah, memperingatkan para pengunjuk rasa untuk waspada.

“Saya ingin berbicara kepada Anda [para pengunjuk rasa], sehingga Anda tahu … Ada beberapa rencana yang tidak akan benar-benar berhasil, tetapi ada beberapa rencana untuk mengatur provokasi dan melibatkan Anda,” katanya, tanpa merinci.

“Jadi tetap sangat berhati-hati, yang tidak berarti takut,” tambahnya.

Pada 30 April, pihak berwenang membubarkan protes menggunakan meriam air dan gas air mata.

Aktivis terkemuka dalam beberapa hari terakhir melaporkan dilecehkan oleh orang tak dikenal, dengan beberapa rumah dan kantor mereka terpampang di poster bertuliskan “agen asing”.

Georgian Dream telah menggambarkan RUU itu sebagai tentang “transparansi”, dengan alasan bahwa itu hanyalah masalah administrasi.

Tetapi sektor LSM, oposisi dan pengunjuk rasa mengatakan tujuan sebenarnya pemerintah adalah tentang kontrol dan menyingkirkan suara-suara kritis.

Mereka juga mengatakan RUU itu waktunya untuk mempersiapkan dasar bagi pemilihan musim gugur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *