Tuesday, June 25

Ribuan orang berbaris di Pelabuhan Victoria Hong Kong untuk pertunjukan drone, dengan beberapa mengatakan itu lebih mengesankan daripada tampilan kembang api

Ribuan penduduk dan pengunjung berbaris di Pelabuhan Victoria Hong Kong untuk menonton pertunjukan drone pada Sabtu malam, dengan beberapa mengatakan mereka menikmatinya lebih dari sekadar pertunjukan kembang api awal bulan ini.

Sekitar 1.000 drone membentuk berbagai bentuk dan pola berwarna-warni, termasuk menara sanggul, singa menari dan papan bunga dengan bendera melambai, di antara gambar-gambar terkenal lainnya dari budaya Hong Kong.

Pertunjukan drone memberi penghormatan kepada Buddha, yang ulang tahunnya dirayakan pada 15 Mei, dan Festival Cheung Chau Bun tahunan selama seminggu, yang berlangsung di pulau terpencil dan menghormati Pak, dewa laut Tao.

Pertunjukan drone dan pertunjukan kembang api akan diadakan secara teratur sebagai bagian dari dorongan yang lebih luas oleh otoritas pariwisata untuk membuat kota lebih menarik bagi pengunjung.

Kane Chiu, seorang Cina daratan berusia dua puluhan yang belajar di Hong Kong, mengatakan ini adalah pertama kalinya dia menonton pertunjukan drone dan dia merasa itu lebih menarik daripada tampilan kembang api yang dia lihat pada liburan Hari Buruh 1 Mei.

“Secara komparatif, saya pribadi menemukan drone menunjukkan lebih banyak novel,” katanya. “Mungkin karena saya telah menonton pertunjukan kembang api beberapa kali dan merasa kurang mencengangkan.”

Dewan Pariwisata mengadakan pertunjukan kembang api untuk menandai dimulainya liburan “minggu emas” China daratan, tetapi beberapa pemirsa mengatakan kepada Post bahwa mereka kecewa dan mereka kebanyakan hanya melihat asap.

Banyan Su, seorang pengunjung dari Shenhen, mengatakan pembentukan simpul drone dan karakter Cina untuk “perdamaian” sangat mengesankan.

“Ini adalah tontonan dengan latar belakang pemandangan malam Pelabuhan Victoria … ‘Perdamaian’ menguntungkan bagi orang-orang China dan sesuai dengan mentalitas kami,” kata pelancong berusia 34 tahun itu.

Dia mengatakan dia akan melakukan perjalanan ke Hong Kong lagi untuk pertunjukan di masa depan dan berharap untuk melihat pertunjukan kembang api lain kali.

Harry Booth, seorang turis berusia 27 tahun dari Inggris, menyebut pertunjukan itu “bersemangat” dan mengatakan dia berharap yang akan datang bisa bertahan lebih lama.

“Saya pikir pertunjukan drone lebih unik, daripada pertunjukan kembang api, karena Anda melihat pertunjukan kembang api cukup banyak di seluruh dunia,” katanya.

“[Pertunjukan bisa berlangsung] mungkin seperti 20 menit, 15 menit, sedikit lebih lama. Mungkin beberapa hewan yang berbeda atau apa pun, hal-hal yang berkaitan dengan Hong Kong.”

Pacarnya Jess Milner mencatat pertunjukan drone tidak memiliki efek buruk pada hewan kota.

“Saya pikir itu akan lebih baik dalam hal cinta untuk hewan, karena saya tahu kembang api memiliki dampak yang sangat buruk pada hewan … Saya pikir itu akan menarik banyak orang seperti pertunjukan kembang api,” katanya.

Warga Hongkong Kay Kwan dan keluarganya tiba tepat pada waktunya untuk pertunjukan pada pukul 8 malam. Tetapi karena kerumunan, mereka hanya bisa berdiri lebih jauh di kawasan pejalan kaki Wan Chai, membuat mereka tidak dapat melihat seluruh pola yang dibentuk drone.

“Mungkin lebih baik mengadakan pertunjukan di Central karena lebih luas dan orang bisa melihatnya dari kejauhan,” katanya. “Pertunjukannya jauh lebih baik daripada pertunjukan kembang api. Itu kurang ramai dan kurang berisik. Ini juga menciptakan lebih sedikit polusi.”

Dewan Pariwisata, yang menyelenggarakan pertunjukan drone, membagikan es krim gratis kepada publik sebelumnya di dermaga Wan Chai, yang dianggap sebagai tempat terbaik untuk melihat tontonan tersebut.

Kembang api dan drone menunjukkan masing-masing membawa label harga sekitar HK $ 1 juta (US $ 128.000).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *