Tuesday, June 25

TikTok secara otomatis menandai konten eksternal yang dihasilkan AI sebagai versi Cina Douyin bekerja dengan standar yang sama

Saudara TikTok asal China, Douyin, sedang mengerjakan teknologi yang serupa dengan apa yang telah diadopsi oleh mitra globalnya untuk secara otomatis memberi label konten yang dihasilkan kecerdasan buatan (AIGC) yang diposting ulang dari platform eksternal.

TikTok mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka mulai secara otomatis memberi label AIGC dari layanan lain dengan mendeteksi metadata yang ditandai pada gambar atau video. Fitur ini akan segera diperluas ke audio, kata perusahaan itu.

Douyin dan TikTok, keduanya dimiliki oleh ByteDance yang berbasis di Beijing, selama setahun terakhir mengharuskan pembuat konten untuk memberi label AIGC yang diunggah ke platform masing-masing. TikTok telah secara otomatis memberi label konten yang dibuat dengan efek AI aplikasi itu sendiri.

Inisiatif TikTok terpisah dari Douyin, yang mungkin memilih untuk tidak menggunakan alat penandaan yang sama karena kedua aplikasi menargetkan pasar yang berbeda, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

ByteDance tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Teknologi penandaan, yang dikembangkan oleh Koalisi untuk Asal dan Keaslian Konten (C2PA), melampirkan metadata yang tahan terhadap gangguan ke semua jenis konten, sehingga lebih mudah untuk mengenali sumber informasi.

Google, Meta Platforms, Adobe dan pembuat ChatGPT OpenAI semuanya telah mengumumkan rencana untuk menerapkan teknik “kredensial konten” C2PA. TikTok mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya juga akan mengadopsi teknik ini selama beberapa bulan ke depan, sehingga platform lain dapat memverifikasi konten yang diposting ulang dari aplikasi.

Tetapi penandaan metadata tidak sempurna, karena belum mungkin untuk mengidentifikasi semua AIGC dan ada cara untuk menyiasatinya, seperti dengan mengambil tangkapan layar gambar AIGC, meskipun teknik “kredensial konten” akan menunjukkan file yang tidak memiliki data historis, menurut C2PA.

Douyin, yang memiliki lebih dari 600 juta pengguna aktif harian, telah mengerjakan inisiatif serupa di China. Pada Mei tahun lalu, ia menerbitkan standar untuk menambahkan label dan metadata ke AIGC, tetapi belum mencapai adopsi di seluruh industri.

Itu terjadi di tengah meningkatnya pengawasan publik di China dan luar negeri atas dampak berbahaya AI.

Douyin, misalnya, menerima keluhan awal tahun ini dari seorang YouTuber Ukraina, yang mengatakan wajah dan suaranya telah dikloning untuk membuat video seorang wanita Rusia palsu yang menjual produk di China. Dia marah bukan hanya karena identitasnya dicuri, tetapi juga karena tanah airnya berperang dengan Rusia.

Tahun lalu, sebuah merek pakaian China mendapat kecaman karena menggunakan AI untuk mengubah wajah seorang penjual agar menyerupai aktris dan penyanyi Yang Mi selama sesi streaming langsung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *