Tuesday, June 25

Turis, 37, meninggal di Hong Kong setelah jatuh dari tebing di landmark Lion Rock

Korban, 37, dari daratan Cina dan diidentifikasi hanya dengan nama keluarga Liang, dikatakan sebagai bagian dari sekelompok teman doen yang mulai mendaki landmark kota di Kowloon sekitar pukul 10 pagi.

Polisi mengatakan dia dilaporkan kehilangan pijakan saat memanjat permukaan batu dan jatuh sekitar 25 meter (82 kaki).

Kecelakaan hiking di Hong Kong menjadi lebih umum setelah banyak tujuan paling indah menjadi viral di media sosial daratan.

Dua turis daratan ditemukan mengambang tak sadarkan diri di perairan tanjung di Shek O pada Januari setelah pergi mendaki bersama anggota keluarga.

Polisi laut menarik seorang wanita, 57, dan seorang pria, 55, dari air tetapi pasangan itu, saudara laki-laki dan perempuan, kemudian dinyatakan meninggal oleh dokter.

Seorang pria berusia 61 tahun, saudara laki-laki lainnya, melukai kakinya tetapi dapat kembali ke pantai sendirian.

Lion Rock adalah salah satu tempat paling populer karena, dari puncaknya, pejalan kaki dapat mengabaikan seluruh Semenanjung Kowloon dan bahkan Pelabuhan Victoria dan Pulau Hong Kong di kejauhan.

Bukit ini juga telah menjadi ikon budaya dan simbol sikap can-do warga Hongkong.

Pihak berwenang, bagaimanapun, telah menyoroti daerah itu sebagai salah satu tempat hiking paling berbahaya di kota setelah serangkaian kecelakaan fatal.

Seorang pria paruh baya jatuh dari tebing setinggi 50 meter Agustus lalu setelah dia kehilangan pijakan.

Tubuhnya tidak ditemukan sampai dua jam kemudian dan dia dinyatakan meninggal di tempat kejadian.

Seorang pria lain meninggal setelah tebing jatuh di dekat puncak Lion Rock pada September 2022.

Sebuah tim penyelamat kemudian menemukan tubuhnya sekitar 80 meter di bawah tebing.

Pakar hiking memperingatkan bahwa Lion Rock tidak cocok untuk pemula karena medannya yang terjal.

Mereka juga mengatakan kabut biasa terjadi, yang mengurangi jarak pandang dan membuat rute sangat licin.

“Wajah tebing vertikal dan tidak memiliki bagian yang menonjol di mana seseorang dapat berdiri dengan aman,” kata pendaki veteran John Tsang Chi-sing. “Ketika Anda kehilangan pijakan, itu pasti kematian.”

Dia menyarankan pengunjung harus mempelajari medan dan memperhatikan laporan berita tentang cedera dan kematian sebelum mereka memulai pendakian di daerah tersebut.

Setidaknya 20 orang tewas dalam kecelakaan hiking tahun lalu, dengan sebagian besar korban berusia antara 50 dan 69 tahun.

Polisi mengatakan penyelidikan atas tragedi terbaru terus berlanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *