Friday, June 21

Trump mengangkat alis dengan pujian untuk kanibal Hannibal Lecter dalam pidato rapat umum yang bertele-tele: ‘Anda harus takut!’

Trump telah menggambar lagu itu beberapa kali untuk menyoroti sikap anti-migrannya, yang dilaporkan menarik keberatan dari keluarga Brown.

“Seorang wanita berhati lembut melihat ular setengah berbusa yang malang,” kata Trump, membacakan – tetapi tidak menyanyikan – lagu itu kepada orang banyak.

“Tapi bukannya mengucapkan terima kasih, ular itu memberinya gigitan ganas,” katanya.

Trump, yang akan menghadapi Presiden Demokrat Joe Biden dalam pemilihan November, menggunakan retorika yang semakin keras seputar krisis migran di negara itu.

Pada saat yang sama, pembacaan panjang The Snake menarik reaksi tenang dari kerumunan ribuan orang yang berkumpul di sebuah pantai di Wildwood di pantai New Jersey.

Beberapa melihat dengan tenang, sementara seorang pria di belakang Trump yang ditampilkan di layar lebar menguap, dan tetesan penonton dibuat untuk keluar.

“Apakah semua orang menikmatinya? Jangan menikmati, kamu seharusnya – kamu harus takut!” katanya canggung, berbicara tanpa basa-basi setelah bacaannya dari selembar buaian yang ada di saku jaketnya.

Hanya beberapa bulan yang lalu, Partai Republik mengklaim bahwa para migran “meracuni darah” Amerika Serikat, memicu reaksi keras.

Kampanye Biden menuduhnya meniru bahasa Hitler.

Dan selama kampanye presiden pertamanya menjelang pemungutan suara 2016, Trump mengejutkan pengamat dengan bahasanya tentang migran ilegal “pemerkosa”.

Sedikit bertele-tele tentang kanibalisme juga menarik perhatian di media sosial.

“Almarhum, Hannibal Lecter yang hebat adalah pria yang luar biasa,” kata Trump, merujuk pada film 1991 Silence of the Lambs.

“Dia sering punya teman untuk makan malam,” katanya menyeringai, mengulangi lelucon usang tentang karakter kanibal yang terkenal sebelum terjun kembali ke migrasi.

“Tapi Hannibal Lecter. Selamat, mendiang, Hannibal Lecter yang hebat. Kami memiliki orang-orang yang dilepaskan ke negara kami yang tidak kami inginkan di negara kami.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *