Friday, June 21

Perang Ukraina: Pasukan Rusia Picu ‘Pertempuran Sengit’ Setelah Serangan ke Kharkiv

Pasukan Rusia melancarkan serangan darat lapis baja pada hari Jumat di dekat kota kedua Ukraina Kharkiv di timur laut negara itu dan membuat keuntungan terbatas, membuka front baru dalam perang yang telah lama dilancarkan di timur dan selatan.

Presiden Ukraina Volodymyr Elensky mengatakan “pertempuran sengit” sedang berlangsung setelah Moskow melancarkan serangan baru yang mengejutkan pada Jumat pagi.

“Rusia meluncurkan gelombang baru tindakan serangan balasan di daerah ini. Ukraina bertemu mereka di sana dengan pasukan, brigade, dan artileri kami … Sekarang ada pertempuran sengit yang sedang berlangsung ke arah ini,” kata Elensky dalam konferensi pers di Kyiv.

Ukraina mengirim bala bantuan ketika pertempuran berkecamuk di daerah perbatasan wilayah itu, kata kementerian pertahanan, menambahkan bahwa Rusia telah menggempur kota perbatasan Vovchansk dengan bom udara dan artileri yang dipandu.

“Sekitar pukul 5 pagi, ada upaya musuh untuk menerobos garis pertahanan kami di bawah perlindungan kendaraan lapis baja,” kata kementerian itu.

“Sampai sekarang, serangan-serangan ini telah dipukul mundur; Pertempuran dengan berbagai intensitas terus berlanjut.”

Sumber militer senior Ukraina yang menolak disebutkan namanya mengatakan pasukan Rusia telah mendorong 1 km (0,6 mil) di dalam perbatasan Ukraina dekat Vovchansk.

09:43

Perang Ukraina dua tahun kemudian: penyakit, pengungsian dan permintaan bantuan

Perang Ukraina dua tahun berlalu: penyakit, pengungsian dan permintaan bantuan

Sumber itu mengatakan pasukan Rusia bertujuan untuk mendorong pasukan Ukraina sejauh 10 km di dalam Ukraina sebagai bagian dari upaya untuk menciptakan penyangga, tetapi pasukan Kyiv berusaha menahan mereka.

Tidak ada komentar langsung dari Rusia.

Elensky mengatakan pada konferensi pers di Kyiv bahwa pasukan Ukraina telah siap untuk menghadapi serangan itu, tetapi mengatakan Moskow dapat mengirim lebih banyak pasukan ke daerah itu.

Ukraina mengusir pasukan Rusia keluar dari sebagian besar wilayah Kharkiv pada 2022, menyusul invasi skala penuh Rusia pada Februari tahun itu. Tetapi setelah melewati serangan balasan Ukraina tahun lalu, pasukan Rusia kembali menyerang dan perlahan-lahan maju di wilayah Donetsk yang terletak lebih jauh ke selatan.

Kekhawatiran Ukraina tumbuh pada bulan Maret atas niat Kremlin di wilayah Kharkiv, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin menyerukan penciptaan penyangga di dalam wilayah Ukraina. Dia mengatakan ini diperlukan untuk melindungi Rusia dari penembakan dan serangan perbatasan.

Sejak itu, Kharkiv, yang sangat rentan karena kedekatannya dengan Rusia, telah dihantam oleh serangan udara yang telah merusak infrastruktur listrik di kawasan itu.

Di Vovchansk, sebuah kota perbatasan wilayah Kharkiv dengan populasi pra-perang 17.000 yang telah menyusut menjadi beberapa ribu, pihak berwenang mengatakan pemukiman dan daerah sekitarnya berada di bawah penembakan berat.

Pihak berwenang membantu warga sipil mengungsi, Tama Gambarashvili, kepala administrasi militer Vovchansk, mengatakan kepada radio Hromadske.

Lebih dari dua tahun setelah invasi, Rusia memiliki momentum medan perang dan Ukraina menghadapi kekurangan tenaga kerja dan stok peluru artileri dan pertahanan udara.

Laporan tambahan oleh Agence France-Presse

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *