Tuesday, June 25

Universitas di Hong Kong menyelidiki dugaan kasus penggunaan ganja di kampus

Sebuah universitas di Hong Kong sedang menyelidiki dugaan kasus penggunaan ganja di kampus setelah sebuah video beredar di media sosial yang tampaknya menunjukkan seorang siswa merokok obat di dalam kamar asrama.

Seorang juru bicara Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong (HKUST) mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya mengetahui klip tersebut dan telah meluncurkan penyelidikan.

“HKUST telah menetapkan prosedur penanganan pelanggaran mahasiswa,” katanya. “Jika sebuah kasus dikonfirmasi, sekolah akan mengambil tindakan tindak lanjut yang berbeda atau sanksi disiplin berdasarkan keseriusan pelanggaran.”

Universitas menekankan tidak akan mentolerir perilaku ilegal dan telah meningkatkan inspeksi untuk mendesak siswa agar tetap waspada dan mematuhi hukum.

Dewan editorial Serikat Mahasiswa HKUST menulis di halaman Facebook-nya pada hari Jumat bahwa seorang pembaca anonim menginformasikan bahwa seorang pemimpin asosiasi mahasiswa telah berbagi video di media sosial tentang dugaan ganja yang dihisap di UG Hall I.

“Klip itu berdurasi sekitar 18 detik, di mana seorang siswa terlihat menggiling barang-barang yang diduga ganja di kamar asrama. Beberapa kantong yang diduga ganja dan alat merokok juga diletakkan di atas meja,” katanya.

“Ini adalah insiden terkait ganja kedua di UG Hall I sejak bau ganja yang dicurigai ditemukan pada bulan Februari.”

Polisi tahun lalu mengatakan ganja telah menjadi obat “mainstream” pilihan bagi kaum muda yang memiliki kesalahpahaman tentang bahayanya.

Bulan lalu, polisi menangkap seorang pria dan menyita lebih dari HK $ 12 juta (US $ 1,53 juta) obat-obatan – termasuk 12,5kg (27,5lbs) heroin, 8kg tunas ganja, 270 kartrid minyak ganja dan sejumlah kecil permen ganja, kue ganja dan jamur halusinogen – dari dua unit bangunan industri yang diduga menjadi basis manufaktur untuk sindikat narkoba.

Kepemilikan atau penggunaan obat berbahaya membawa hukuman maksimum tujuh tahun penjara dan denda HK $ 1 juta (US $ 127.860).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *