Friday, June 21

Ancaman China akhirnya mendorong Filipina untuk meningkatkan modernisasi militer. Apakah akan berhasil?

IklanIklanFilipina+ IKUTIMengunduh lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutMinggu Ini di AsiaPolitik

  • Modernisasi angkatan bersenjata, didorong oleh pertempuran maritim dengan China, telah membuatnya memperoleh aset militer dan mengubah strategi pertahanannya
  • Para analis mengatakan perubahan itu masih merupakan pekerjaan yang lambat dalam proses, terhambat oleh upaya gagal bertahun-tahun sebelumnya dan pengadaan militer yang terlewatkan

Filipina+ IKUTIAlan RoblesandRaissa RoblesDiterbitkan: 9:30am, 12 May 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP

Selama beberapa dekade, orang Filipina berbagi lelucon sarkastik tentang kekuatan udara militer negara mereka: Angkatan Udara Filipina, pergi, memiliki udara tetapi tidak memiliki kekuatan.

Tidak memiliki jet tempur atau rudal, angkatan udara mengandalkan pesawat yang digerakkan baling-baling yang tampaknya milik era lampau. Layanan bersenjata lainnya sedikit lebih baik. Angkatan laut dibangun di sekitar ember karat yang terhormat – salah satunya, kapal pendarat Perang Dunia II dari pihak ketiga, menemukan penggunaan terbaiknya sebagai bangkai kapal yang sengaja kandas untuk menegaskan klaim teritorial. Tentara tidak memiliki tank, tidak ada senjata berat modern dan mengandalkan artileri tarik.

Tapi sekarang, Angkatan Bersenjata Filipina sedang menjalani modernisasi rumah kaca yang telah melihatnya memperoleh jet, kapal, tank, artileri, rudal hipersonik, sistem pertahanan udara dan radar. Di ujung jalan adalah rencana untuk membeli kapal selam.

Kolonel Xerxes Trinidad, kepala kantor urusan publik angkatan bersenjata, mengatakan kepada This Week in Asia bahwa program modernisasi telah mengarah “pada akuisisi peralatan pertahanan yang belum pernah dilihat sebelumnya yang telah mendorong perubahan besar pada [angkatan bersenjata] – sekarang lebih modern dan mampu dibandingkan dengan 15 tahun terakhir “.

“Di antara aset udara dan darat yang telah diperoleh adalah fregat, FA-50PH [jet tempur supersonik Korea Selatan], howiter ATMOS [self-propelled Israel] dan sistem rudal berbasis pantai,” tambahnya. Ini adalah perubahan yang menggelegar dari tahun-tahun yang ditandai dengan upaya modernisasi yang gagal dan tidak menentu. Para pendukung ekspansi dapat berterima kasih kepada dua negara: China dan Amerika Serikat.Dengan meningkatnya perambahan di wilayah maritim Filipina dan pelecehan terhadap kapal-kapal negara itu, China memberikan ancaman yang jelas yang, 12 tahun lalu, cukup mengkhawatirkan Manila untuk memulai pembangunan. AS, sementara itu, telah menjadi mitra yang sangat diperlukan dalam proses tersebut, menyediakan peralatan, pelatihan dan, melalui Perjanjian Pertahanan Bersama 1951, dukungan langsung jika terjadi serangan.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada bulan Februari, Renato de Castro, seorang profesor studi internasional terkemuka di Universitas De La Salle, menunjukkan bagaimana “nasionalisme rabun China, kecakapan angkatan laut yang tumbuh dan tindakan sepihak secara terang-terangan diarahkan terhadap negara Asia Tenggara yang lemah secara militer – Filipina.

“Di antara negara-negara Asia Tenggara, Filipina adalah satu-satunya yang mempertimbangkan ekspansi angkatan laut China di Laut China Selatan sebagai ancaman klasik terhadap keamanan nasionalnya sebagai negara kepulauan.” De Castro, juga anggota fakultas National Defence College of the Philippines, mengatakan kepada This Week in Asia pada 2 Mei bahwa modernisasi militer Filipina didorong oleh tiga katalis: pelecehan terus-menerus oleh China, dorongan angkatan bersenjata untuk meningkatkan kemampuannya, dan persaingan AS-China.

Makalah De Castro mencatat bagaimana Strategi Militer Nasional Manila 2019 secara blak-blakan menyatakan bahwa China tidak akan pernah menjadi mitra keamanan Filipina dan sebenarnya merupakan ancaman utama bagi negara itu, dan AS harus dimasukkan dalam perencanaan strategis militer.

“Sebelumnya, ada pemikiran di [angkatan bersenjata] bahwa modernisasi bisa menjadi pengganti aliansi [dengan AS]. Itu tidak pernah terjadi. Tidak akan pernah terjadi. Mereka [ahli strategi Filipina] menyadari bahwa Anda tidak dapat memisahkan mereka, modernisasi harus dikaitkan dengan aliansi,” kata spesialis keamanan nasional itu kepada This Week in Asia.

Inilah sebabnya mengapa latihan militer yang dilakukan dengan AS dan negara-negara lain menekankan interoperabilitas – membiasakan tentara dengan persenjataan, prosedur, dan terminologi masing-masing, kata De Castro.

15:04

Mengapa Filipina menyelaraskan diri dengan AS setelah bertahun-tahun menjalin hubungan dekat dengan China di bawah Duterte

Mengapa Filipina menyelaraskan diri dengan AS setelah bertahun-tahun menjalin hubungan dekat China di bawah DuterteDi bawah Presiden Ferdinand Marcos Jnr, negara itu telah mendekati AS, meningkatkan jumlah latihan dan patroli bersama, serta memungkinkan pasukan AS mengakses lebih banyak pangkalan Filipina.

De Castro dalam makalahnya mencatat ada trade-off: “Sebagai negara terdekat dengan Taiwan dan sekutu perjanjian AS, Filipina diperkirakan akan memainkan peran penting sebagai tempat pementasan bagi pasukan AS” menanggapi setiap invasi ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri oleh daratan Cina.

Latihan gabungan tahunan Balikatan menekankan semua aspek ini: tentara Filipina dan AS bekerja sama secara erat, di lokasi di Luon utara, yang secara strategis dekat dengan Taiwan. Latihan gabungan tahun ini melihat tentara Filipina, untuk pertama kalinya, meluncurkan rudal ke sasaran lintas laut – sebuah kapal Filipina yang dinonaktifkan buatan China.

Membangun perangkat keras yang diperoleh melalui aliansinya dengan AS, ahli strategi militer Filipina tahun ini mengumumkan Konsep Pertahanan Kepulauan Komprehensif.

Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro pada hari Rabu menggambarkan ini sebagai “konvergensi strategi yang berbeda untuk memberikan pendekatan yang lebih holistik dalam menangani faktor-faktor sosial-ekonomi penting seperti ketahanan pangan, keberlanjutan energi, dan ketahanan lingkungan”.

De Castro mengatakan kepada This Week in Asia bahwa angkatan bersenjata “telah menjauh dari pertahanan minimum yang kredibel, bergeser dari apa yang mereka sebut ruang perdagangan untuk waktu ke pertahanan mendalam … [Angkatan bersenjata] akan mendapatkan sistem senjata yang akan memproyeksikan kemampuan ke dalam ekonomi eksklusif 200 mil laut negara itu”.

Tujuannya bukan untuk mengalahkan Tiongkok tetapi untuk mencegahnya, demikian menurut Kolonel Angkatan Darat Michael Logico, direktur Pusat Pelatihan Gabungan dan Gabungan Angkatan Bersenjata Filipina.

“Kami defensif. Semua latihan kami di sini bersifat defensif. Kami ingin mendahului ide apa pun yang mungkin Anda miliki. Ini adalah strategi pertahanan yang baik, sama yang digunakan oleh Singapura. Ini strategi landak, Anda memukul kami, kami akan menyakiti Anda. Kami mungkin kalah tetapi kami akan sangat menyakitimu,” katanya.

Untuk saat ini, meskipun militer memperoleh perangkat keras dan peralatan yang hanya bisa diimpikan bertahun-tahun yang lalu, modernisasinya adalah pekerjaan yang lambat dalam proses.

Meskipun memiliki populasi terbesar kedua di antara negara-negara Asia Tenggara mana pun, Filipina selama beberapa dekade memiliki salah satu angkatan bersenjata terlemah dan paling tidak lengkap di kawasan itu. Perjuangan untuk memodernisasi terutama berasal dari peran yang dimainkan negara itu dalam Perang Dingin – memerangi sesama orang Filipina dalam berbagai kampanye kontra-pemberontakan.

Dalam sebuah makalah tahun 2011, De Castro menulis bagaimana “lima dekade fokus intens pada keamanan internal telah berdampak pada kemampuan militer [angkatan bersenjata] secara keseluruhan dan telah mendapatkan label buruk sebagai salah satu angkatan bersenjata yang paling tidak dilengkapi dengan baik di Asia Tenggara”.

Modernisasi adalah “perintah tinggi karena departemen pertahanan sangat tidak memadai dalam perencanaan organisasi dan pemantauan kinerja dan manajemen”.

Dia mengatakan kepada This Week in Asia bahwa “tidak ada yang terjadi” selama program modernisasi dari tahun 1996 hingga 2004 dan “tidak ada satu pun sistem senjata yang diperoleh”.

Dari tahun 1990-an hingga 2012, upaya untuk meningkatkan kemampuan militer terperosok dalam penundaan, politik, pembatasan anggaran, korupsi dan apa yang disebut mantan senator dan pensiunan perwira angkatan laut Antonio Trillanes sebagai “proses pengadaan yang sangat membosankan dan rumit”.

Modernisasi militer hanya dimulai dengan sungguh-sungguh selama pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, sebagai tanggapan atas perambahan agresif Tiongkok di wilayah maritim Filipina.

Apa yang dihasilkan adalah program 15 tahun senilai US $ 40 miliar dari 2013 hingga 2027, dibagi menjadi tiga fase lima tahun, atau “horions”. Horion 1 berfokus pada perangkat keras untuk keamanan internal; Horion 2 dan 3 dikhususkan untuk barang-barang mahal untuk pertahanan eksternal.

Rencana Horion tidak berjalan mulus. Ketika Rodrigo Duterte menjadi presiden pada tahun 2016, ia memilih pendekatan peredaan ke China, memperlambat modernisasi. Dia melanjutkan program hanya menjelang akhir masa jabatannya ketika peredaan tidak berhasil.

01:45

Duterte mengatakan dia mengizinkan kapal-kapal China menangkap ikan di perairan Filipina untuk mencegah perang

Duterte mengatakan dia mengizinkan kapal-kapal China menangkap ikan di perairan Filipina untuk mencegah perangMax Montero, seorang blogger pertahanan dan konsultan sistem yang berbasis di Australia untuk organisasi militer asing, mengatakan kepada This Week in Asia bahwa pemerintahan Aquino dan Duterte kehilangan banyak target pengadaan mereka, terutama pada barang-barang besar seperti pesawat tempur multirole dan kapal selam.

“Di antara rekan-rekan regional kami mungkin 70 persen sesuai target, tetapi jika China dianggap sebagai ancaman, kami jauh dari minimum,” katanya.

Pada bulan Januari, Presiden Marcos menyetujui “Re-Horion 3”, sebuah penulisan ulang dari program asli yang akan menerima anggaran sebesar US $ 35 miliar – dengan prioritas pergi ke angkatan laut dan angkatan udara.

Trinidad dari kantor urusan publik angkatan bersenjata mengatakan program modernisasi militer berada dalam fase terakhir, yang akan berakhir pada 2027, dengan tujuan menjadi “misi penuh yang mampu untuk pertahanan teritorial” seluruh wilayah Filipina.

Mencapai tujuan itu, bagaimanapun, akan membutuhkan akuisisi lebih banyak aset militer seperti sistem anti-drone, korvet berkemampuan rudal, jet tempur multirole dan kapal selam, kata mantan senator Trillanes.

Menurut Montero, sementara laju modernisasi “telah cepat [dibandingkan dengan] rekan-rekan di wilayah ini”, jumlah aset yang diperoleh telah terhambat oleh masalah pendanaan. “Ini menjadi lebih jelas ketika kehadiran dan waktu respons [angkatan bersenjata] dalam insiden baru-baru ini suram karena kurangnya jumlah untuk menciptakan dampak,” katanya.

97

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *