Friday, June 21

‘Tidak pernah berpikir untuk menyerah’: Dokter China meninggal setelah 4 tahun berjuang melawan kanker, berbagi perjalanan, menginspirasi banyak penderita

Selama sakit, orang tuanya secara konsisten membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan, membantunya berjalan dan membantunya dengan terapi fisiknya. Mereka juga memasak makanan sehat dan lezat untuk Xu.

Xu tetap berterima kasih atas dedikasi orang tuanya, dengan mengatakan: “Cinta orang tua adalah cinta yang paling tanpa pamrih di dunia.”

Pada Mei 2023, Xu memposting video pertamanya di Douyin, membandingkan penampilannya sebelum dan sesudah diagnosis kanker.

“Penyakit tanpa henti mengubah saya dari seorang anak laki-laki yang lincah, ceria, dan ceria menjadi seperti sekarang. Tapi saya selalu melawannya dengan sikap positif. Sudah hampir tiga tahun sekarang, dan saya berharap keajaiban,” tulisnya.

Setelah video pertama, ia secara konsisten berbagi pengalamannya melawan kanker di Douyin, TikTok China, yang akhirnya mengumpulkan 200.000 pengikut di platform tersebut.

Dia biasanya akan berbagi cuplikan dari kegiatan sehari-harinya, termasuk memotong rambut, pergi ke rehabilitasi, dan merayakan ulang tahun ibunya. Dia juga mendokumentasikan masa tinggalnya di rumah sakit.

Bio Douyin Xu berbunyi: “Saya tidak pernah berpikir untuk menyerah. Saya berharap menjadi influencer melawan kanker dapat berkontribusi sedikit untuk membantu masyarakat.”

Ketika seorang penggemar bertanya kepadanya apa yang menyebabkan kanker, Xu menjawab: “Depresi, kemarahan, dan kecemasan adalah kontributor utama penyakit ini.”

Pernyataan ini tidak memiliki dukungan medis, dan penyakit kesehatan mental tidak terkait dengan peningkatan risiko hasil kanker.

Xu menyebutkan bahwa kondisinya telah memburuk dengan cepat selama empat tahun. Dia telah menjalani 50 sesi kemoterapi dan enam operasi, dengan berat badannya turun menjadi hanya 32,5kg.

Dia mengatakan kepada para pengikutnya bahwa masa pengobatan sangat menyiksa.

“Kadang-kadang saya tidak ingin melanjutkan perawatan, tetapi saya terus berjuang untuk orang tua dan anak-anak saya. Saya harus kuat,” kata Xu.

Xu memposting video terakhirnya tentang perawatan kankernya pada 24 April.

Dia menulis: “Meskipun saya babak belur dan memar, sementara saya masih hidup, tidak ada yang bisa memadamkan saya.”

Pada 26 April, ibu Xu mengumumkan bahwa dia telah meninggal di rumah pada hari sebelumnya.

“Empat puluh tiga tahun persahabatan tidaklah cukup. Perjalanan putra saya singkat, tetapi kekhawatiran seorang ibu berlangsung seumur hidup. Ketika kamu pergi, hatiku berdarah,” tulisnya.

Seorang penggemar, yang juga menderita kanker lambung, menulis: “Saya akan terus melawan penyakit saya yang terinspirasi oleh tekad Anda. Terima kasih atas keberanian Anda.”

Penggemar lain menghormatinya dan menulis: “Saya harap Dr Xu bebas dari rasa sakit di surga. Pikiran yang ceria mengarah ke tubuh yang sehat, dan saya akan selalu mengingatnya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *