Friday, June 21

Staf museum Vatikan memulai tindakan hukum yang belum pernah terjadi sebelumnya atas kondisi perburuhan

Empat puluh sembilan karyawan Museum Vatikan telah memulai perselisihan perburuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas apa yang mereka katakan sebagai kondisi yang tidak adil dan buruk di tempat kerja mereka, yang dapat menyebabkan gugatan memalukan terhadap pemerintahan Paus Fransiskus.

Para pekerja, sebagian besar petugas museum, telah mengirim petisi ke “Governatorato” Vatikan, badan yang mengelola Negara Kota Vatikan, meratapi aturan yang menyebabkan “kondisi kerja merusak martabat dan kesehatan setiap pekerja”, kata pengacara Laura Sgrò, yang mewakili mereka.

Mereka termasuk jam kerja tambahan yang dibayar dengan tarif lebih rendah dan ketentuan kesehatan dan keselamatan yang tidak memadai, kata Sgrò.

“Pekerja telah memutuskan tindakan ini hanya setelah semua tuntutan dan permintaan mereka selama bertahun-tahun dibiarkan tidak terjawab,” katanya. Serikat pekerja tidak diperbolehkan di Kota Vatikan.

Seorang juru bicara Museum Vatikan menolak berkomentar. Berita itu awalnya dilaporkan pada hari Minggu oleh harian Il Corriere della Sera.

Ke-49 pekerja, dari total sekitar 700 orang yang dipekerjakan di Museum Vatikan, semuanya adalah citiens Italia dan telah dipekerjakan di Vatikan selama bertahun-tahun.

Salah satu museum yang paling banyak dikunjungi di dunia, bersama dengan Louvre Paris dan British Museum London, Museum Vatikan memiliki koleksi seni yang tak ternilai harganya dan termasuk Kapel Sistina Michelangelo yang terkenal.

Petisi tersebut merupakan langkah formal pertama dalam proses konsiliasi wajib di bawah hukum Vatikan.

Jika prosedur konsiliasi gagal, kasus ini kemudian dapat dibawa ke Pengadilan Vatikan.

01:46

Paus Fransiskus membasuh kaki 12 narapidana wanita saat istirahat dengan Pekan Suci yang lalu

Paus Fransiskus membasuh kaki 12 narapidana wanita saat istirahat dengan Pekan Suci yang lalu

Sgrò menambahkan bahwa, karena tidak adanya skema cuti dalam undang-undang perburuhan Vatikan, pekerja yang dibiarkan tidak aktif selama pandemi Covid-19 karena penutupan Museum Vatikan sekarang diminta untuk mengembalikan gaji yang dibayarkan selama periode itu.

“Dengan tindakan ini kami ingin menjadi konstruktif, kami berharap ini dapat membuktikan kesempatan yang tepat untuk memikirkan kembali aturan perburuhan Vatikan secara umum,” kata Sgrò.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *