Wednesday, June 12

Mengapa mahasiswa China yang merasa untuk Gaa memilih untuk menjauh ketika protes pro-Palestina menyapu kampus-kampus AS?

Dia tidak sendirian. The Post berbicara dengan 10 mahasiswa China yang terdaftar di berbagai universitas AS. Seperti Chen, mereka marah dengan hilangnya nyawa tak berdosa, tetapi telah menghindari partisipasi langsung dalam protes, dengan alasan kurangnya hubungan pribadi atau pemahaman tentang sudut pandang Israel dan Palestina.

Sementara beberapa tidak senang tentang bagaimana universitas menangani protes, mereka lebih khawatir tentang menjadi catatan untuk berpartisipasi di dalamnya, takut hal itu dapat membahayakan visa pelajar atau karir masa depan mereka.

Mahasiswa lain dari China di Columbia, yang hanya meminta untuk diidentifikasi sebagai “Chen”, mengatakan teman-teman China-nya dan dia telah menyumbangkan sejumlah uang dan menawarkan persediaan kepada siswa yang masih berkemah di halaman universitas, setelah penggerebekan polisi New York berturut-turut di kampus.

Mereka masuk ke media sosial untuk pembaruan dan mengamati kejadian di perkemahan setiap kali mereka berjalan melewatinya, tetapi menghindari menginjak halaman, waspada bahwa mereka mungkin difoto dan “tercatat selamanya karena berpartisipasi dalam protes”.

“Ini bukan tentang tema protes melainkan bentuk protes itu sendiri,” kata Chen kedua.

Sementara mengakui bahwa sentimen pro-Palestina menggemakan sikap China, Chen mengatakan dia khawatir tentang potensi risiko yang terkait dengan diidentifikasi pada acara seperti itu ketika mereka kembali ke China. Ketakutan itu sangat kuat bagi seorang temannya, yang bertujuan untuk mendapatkan pekerjaan yang stabil di sebuah perusahaan milik negara.

Beberapa gelombang demonstrasi mahasiswa pro-Palestina, dengan pengunjuk rasa membuat tuntutan berbeda dari pihak berwenang, telah berdesir di kampus-kampus universitas AS dalam beberapa pekan terakhir. Mereka telah dipicu oleh serangan militer Israel yang terus berlanjut di Palestina sejak menyatakan perang terhadap kelompok militan Palestina Hamas menyusul serangan lintas-perbatasan yang mematikan dari Jalur Gaa 7 Oktober lalu.

Mahasiswa di Columbia mendirikan “Gaa Solidarity Encampment” pada 17 April, menyerukan Columbia untuk melakukan divestasi dari perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel. Pada hari yang sama, presiden universitas Minouche Shafik bersaksi di depan Kongres tentang penanganan antisemitisme Columbia di kampus.

Keesokan harinya, kepala sekolah memberi wewenang kepada Departemen Kepolisian New York untuk membongkar perkemahan, yang mengakibatkan penangkapan lebih dari 100 siswa.

Penangkapan massal kemudian memicu gelombang baru aktivisme mahasiswa melawan perang, meningkatkan ketegangan di dalam universitas dan mendorong penggerebekan polisi lebih lanjut, dengan lebih dari 2.300 orang ditangkap atau ditahan di kampus-kampus di seluruh negeri.

Di Boston, perkemahan serupa didirikan di Northeastern University. Aaron He, seorang mahasiswa senior jurusan keuangan di sana, mengatakan dia tidak melihat rekan senegaranya di China terlibat dalam protes di universitas.

“Saya merasa tidak ada [dalam perang] yang dapat diubah oleh protes,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia lebih khawatir bahwa gelombang protes di seluruh negeri mungkin meningkat, dengan penangkapan fakultas yang dapat memengaruhi tugas kuliah dan proses aplikasi gelar masternya.

Tamia hou, seorang mahasiswa PhD di University of Southern California, mengatakan dia lebih suka mengandalkan media berita untuk pembaruan situasi tetapi akan menghindari berjalan ke area protes atau perkemahan. Dia takut jika dia terlihat atau ditangkap, status visa pelajarnya bisa terancam dan dia bisa dideportasi kembali ke China.

“Saya tidak terlalu tertarik dengan gelombang protes di kampus ini, karena pada dasarnya mereka adalah konsekuensi dari perang yang terjadi ribuan mil jauhnya,” kata Hou. “Sebaliknya, saya condong ke arah belajar lebih banyak tentang perang itu sendiri. Namun, ada banyak sekali informasi yang harus diserap, dan saya merasa tidak memenuhi syarat untuk mengambil sikap definitif berdasarkan pengetahuan saya yang terbatas. “

Protes itu juga mengingatkan beberapa mahasiswa Tiongkok tentang kerusuhan sosial Hong Kong tahun 2019, yang sebagian mewarnai pendapat mereka tentang demonstrasi.

Alisa Chen, yang saat itu adalah seorang sarjana di Universitas Baptis Hong Kong, mengatakan dia merasa takut ketika pengunjuk rasa mulai memindahkan batu bata paving, memasang penghalang jalan dan menggunakan bom bensin. Dia juga takut menjadi sasaran, karena demonstrasi pada awalnya dipicu oleh undang-undang yang diusulkan untuk ekstradisi ke daratan Cina.

Dia mengatakan dia mendukung keputusan Columbia untuk membatasi akses ke kampus dan menangguhkan kursus tatap muka sementara, karena tidak pasti apakah situasinya akan meningkat dan menjadi kekerasan.

Jack Jiang, yang terdaftar dalam program master di University of Texas, Austin, mengatakan bahwa protes pro-Palestina yang melanda AS secara keseluruhan damai, berbeda dengan yang ada di tahap akhir protes Hong Kong, tetapi polisi AS memasuki keributan jauh lebih awal.

Dia berada di Hong Kong untuk program sekolah musim panas pada tahun 2019 dan melihat polisi anti huru hara terlibat ketika keadaan menjadi kekerasan.

“Tapi di sini, polisi mulai menangkap pengunjuk rasa karena hanya meneriakkan slogan-slogan,” katanya.

Pada tanggal 26 April, kedutaan dan konsulat Tiongkok di Amerika Serikat mengeluarkan pemberitahuan yang memperingatkan siswa internasional untuk waspada terhadap risiko dan menghindari area protes dan lokasi ramai.

Perkemahan di sebagian besar universitas turun minggu lalu. Beberapa berakhir secara sukarela setelah pengunjuk rasa dan sekolah yang bersangkutan mencapai kesepakatan. Yang lainnya, termasuk di Columbia, dibongkar setelah kehadiran polisi yang berat.

Namun, hanya satu sekolah, Evergreen State College di Washington, setuju untuk sepenuhnya melakukan divestasi dari perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel, yang merupakan tuntutan awal para mahasiswa pengunjuk rasa di seluruh negeri.

Yang lain hanya setuju untuk “mempertimbangkan untuk melakukan divestasi” atau “mengungkapkan daftar investasi mereka”.

Pada 8 Mei, jumlah korban tewas dalam perang Israel-Gaa telah melampaui 36.000, dengan 1.410 orang Israel di antara mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *