Tuesday, June 25

Perang dagang AS-China: Laporan mengatakan pemerintahan Biden akan memukul Beijing dengan tarif EV, sektor strategis

IklanIklanAmerika Serikat+ IKUTIMengunduh lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi untuk cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutDuniaAmerika Serikat & Kanada

  • AS akan memberlakukan tarif baru yang lebih tinggi yang berfokus pada industri-industri utama termasuk kendaraan listrik, baterai dan sel surya, menurut Bloomberg dan The Wall Street Journal
  • Langkah itu, yang datang di atas pembatasan non-tarif lainnya dari beberapa produk, dapat ‘membalkanisasi’ industri EV AS, kata seorang analis

Amerika Serikat+ FOLLOWRobert Delaney+ FOLLOWPublished: 12:00am, 11 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMP

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan mengumumkan segera setelah minggu depan rencana untuk menaikkan tarif impor secara tajam pada kendaraan listrik Tiongkok dan berbagai barang lain yang terkait dengan ekonomi energi baru, menurut laporan media AS.

Setelah meninjau tarif Bagian 301 yang awalnya diberlakukan oleh administrasi mantan presiden Donald Trump pada tahun 2018, kantor Perwakilan Dagang AS (USTR) diperkirakan akan menaikkan tarif EV dari China menjadi sekitar 100 persen dari tingkat 27,5 persen, The Wall Street Journal melaporkan.

Mengutip orang-orang yang akrab dengan situasi tersebut, Journal melaporkan bahwa mineral kritis dari China juga akan ditargetkan, tanpa menentukan tingkat baru.

Selain tarif EV, Bloomberg melaporkan, USTR juga akan menaikkan tarif baterai dan sel surya, sementara pungutan China lainnya yang ada dari tahun-tahun Trump, pada barang senilai US $ 300 miliar, diperkirakan akan tetap utuh. Pengumuman kemungkinan akan dibuat pada 16 Mei, katanya.

Tarif yang ada pada EV China termasuk retribusi 2,5 persen untuk semua mobil yang diimpor ke AS.

Sementara pemerintahan Biden belum mengkonfirmasi rencana tersebut, beberapa pejabat ekonomi utama presiden telah mengisyaratkan kekhawatiran mereka tentang kelebihan kapasitas manufaktur di China, dan kemungkinan bahwa luapan itu dapat membanjiri pasar Amerika.

Selama kunjungannya ke China bulan lalu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen meminta rekan-rekannya untuk mengatasi masalah kelebihan kapasitas industri negara itu, terutama dalam kendaraan energi baru dan modul surya.

Pada hari Rabu, dalam kesaksian kepada Komite Alokasi DPR, Sekretaris Perdagangan Gina Raimondo menyuarakan keprihatinan bahwa, dalam menanggapi perlambatan pertumbuhan ekonomi, China dapat meningkatkan persentase output manufaktur global menjadi 60 persen dari “sekitar 30 persen” sekarang. Dia memberi isyarat bahwa tanggapan ada di horion.

“Ini … bukan rahasia lagi bahwa strategi [pemerintah China] adalah untuk meningkatkan produksi,” katanya kepada anggota parlemen. “Saya sangat khawatir tentang kemungkinan bahwa mereka … Buang produk murah mereka, apakah itu kendaraan listrik, chip semikonduktor warisan, mineral kritis – daftarnya panjang.

“Kami bekerja sangat erat dengan [kantor Perwakilan Dagang AS] untuk mencoba mengidentifikasi di mana kami paling rentan dan tindakan apa yang bisa kami ambil,” tambah Raimondo.

Setelah diumumkan, kenaikan tarif akan mengikuti upaya serupa yang telah dilakukan Biden di tengah meningkatnya kekhawatiran dari pembuat kebijakan, legislator, dan serikat pekerja di seluruh AS tentang seberapa besar kerusakan yang berpotensi ditimbulkan oleh impor China. Bulan lalu, Biden meminta Perwakilan Dagang AS Katherine untuk melipatgandakan tingkat tarif yang ada pada baja dan aluminium China, tepat ketika kantor mengumumkan peluncuran penyelidikan Bagian 301 terpisah ke sektor maritim, logistik, dan pembuatan kapal China.

Sementara kenaikan tarif substansial pada EV China tampak signifikan, langkah itu tidak mengejutkan mengingat pesan pemerintahan Biden baru-baru ini, dan tidak akan banyak berubah karena impor produk dari China ke AS sebagian besar tidak ada, kata Mary Lovely, seorang rekan senior di Peterson Institute for International Economics.

02:22

Kepala Departemen Keuangan AS Janet Yellen meninggalkan China setelah ‘percakapan sulit’, keluhan kelebihan kapasitas

Kepala Departemen Keuangan AS Janet Yellen meninggalkan China setelah ‘percakapan sulit’, keluhan kelebihan kapasitas

Lovely mencatat bahwa baterai EV dan impor mineral penting dari China sudah menghadapi pembatasan non-tarif.

Di bawah Undang-Undang Pengurangan Inflasi yang ditandatangani oleh Biden, untuk mendapatkan kredit pajak maksimum US$7.500 untuk yang baru dan US$4.000 untuk kendaraan listrik bekas, setidaknya 40 persen mineral yang digunakan dalam baterai EV – termasuk kobalt, litium, grafit, dan nikel – harus diekstraksi dan diproses di Amerika Utara atau setidaknya bukan dari “entitas asing yang menjadi perhatian”.

Itu akan “Balkanisasi” rantai pasokan dan mendorong produsen China untuk mendirikan pabrik di negara-negara yang tidak dikenakan tarif dan pembatasan lainnya, kata Lovely. “Ini seperti menempatkan lebih banyak perlindungan pada perlindungan, dan itulah mengapa saya pikir beberapa di antaranya akan disebut sedikit performatif.

“Mereka akan melompati dinding tarif dengan berinvestasi di pasar luar negeri,” katanya. “Anda sudah melihat orang Cina ingin membangun pabrik di Hongaria. Jadi begitulah cara mereka mengatasi tarif yang sangat tinggi ini, seperti yang dilakukan Jepang pada 1980-an.”

Produsen baterai lithium China sudah melingkupi Hongaria sebagai tempat untuk membuat kendaraan listrik dan baterai mereka, subjek diskusi antara Presiden Xi Jinping dan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban selama kunjungan Xi ke Budapest pada hari Kamis.

Produsen baterai China Contemporary Amperex Technology sedang membangun pabrik senilai € 7,3 miliar (US $ 7,9 miliar) di Hongaria dengan rencana untuk meluncurkan produksi tahun depan, menurut sebuah makalah oleh think tank Centre for European Policy Analysis.

Chery Automobile, sementara itu, berencana untuk membangun pabrik Eropa pertamanya di industri ona Franca Barcelona di timur laut Spanyol dengan Ebro-EV Motors, menurut pernyataan perusahaan bulan lalu.

“Industri AS pasti akan menyambut tarif EV China yang pada dasarnya memberi mereka pasar yang sepenuhnya dilindungi,” kata Lovely. “Masalahnya adalah: siapa yang akan membuat EV yang terjangkau?”

14

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *