Tuesday, June 25

Perang Israel-Gaa: Majelis Umum PBB mendukung tawaran Palestina untuk keanggotaan

Resolusi tersebut “menentukan bahwa Negara Palestina … karena itu harus diterima sebagai anggota” dan “merekomendasikan agar Dewan Keamanan mempertimbangkan kembali masalah ini dengan baik”.

Dorongan Palestina untuk keanggotaan penuh PBB datang tujuh bulan ke dalam perang antara Israel dan militan Palestina Hamas di Jalur Gaa, dan ketika Israel memperluas permukiman di Tepi Barat yang diduduki, yang dianggap PBB ilegal.

“Kami menginginkan perdamaian, kami menginginkan kebebasan,” kata Duta Besar Palestina untuk PBB Riyad Mansour kepada majelis sebelum pemungutan suara. “Suara ya adalah suara untuk keberadaan Palestina, itu tidak menentang negara mana pun … Ini adalah investasi dalam perdamaian.”

“Memilih ya adalah hal yang benar untuk dilakukan,” katanya dalam sambutan yang mengundang tepuk tangan.

Di bawah Piagam PBB yang didirikan, keanggotaan terbuka untuk “negara-negara cinta damai” yang menerima kewajiban dalam dokumen itu dan mampu dan bersedia untuk melaksanakannya.

“Selama begitu banyak dari Anda yang ‘membenci Yahudi’, Anda tidak benar-benar peduli bahwa Palestina tidak ‘cinta damai’,” kata Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan, yang berbicara setelah Mansour, kepada rekan-rekan diplomatnya.

Dia menuduh majelis mencabik-cabik Piagam PBB – karena dia menggunakan mesin penghancur kecil untuk menghancurkan salinan Piagam saat berada di podium.

“Malu padamu,” kata Erdan.

Aplikasi untuk menjadi anggota penuh PBB pertama-tama harus disetujui oleh 15 anggota Dewan Keamanan dan kemudian Majelis Umum. Jika langkah itu kembali dipilih oleh dewan, kemungkinan akan menghadapi nasib yang sama: veto AS.

Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood mengatakan kepada Majelis Umum setelah pemungutan suara bahwa tindakan sepihak di PBB dan di lapangan tidak akan memajukan solusi dua negara.

“Suara kami tidak mencerminkan oposisi terhadap negara Palestina; Kami telah sangat jelas bahwa kami mendukungnya dan berusaha untuk memajukannya secara berarti. Sebaliknya, ini adalah pengakuan bahwa kenegaraan hanya akan datang dari proses yang melibatkan negosiasi langsung antara para pihak,” katanya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah lama mendukung visi dua negara yang hidup berdampingan dalam perbatasan yang aman dan diakui. Palestina menginginkan sebuah negara di Tepi Barat, Yerusalem timur dan Jalur Gaa, semua wilayah yang direbut oleh Israel dalam perang 1967 dengan negara-negara Arab tetangga.

Resolusi Majelis Umum yang diadopsi pada hari Jumat memang memberi Palestina beberapa hak dan hak istimewa tambahan mulai September 2024 – seperti kursi di antara anggota PBB di aula majelis – tetapi mereka tidak akan diberikan suara di badan tersebut.

Palestina saat ini adalah negara pengamat non-anggota, pengakuan de facto kenegaraan yang diberikan oleh Majelis Umum PBB pada tahun 2012.

Mereka diwakili di PBB oleh Otoritas Palestina, yang menjalankan pemerintahan sendiri terbatas di Tepi Barat. Hamas menggulingkan Otoritas Palestina dari kekuasaan di Gaa pada 2007. Hamas – yang memiliki piagam yang menyerukan penghancuran Israel – melancarkan serangan 7 Oktober terhadap Israel yang memicu serangan Israel terhadap Gaa.

Erdan mengatakan pada hari Senin bahwa, jika Majelis Umum mengadopsi resolusi tersebut, ia memperkirakan Washington akan memotong dana untuk PBB dan lembaga-lembaganya.

Di bawah hukum AS, Washington tidak dapat mendanai organisasi PBB mana pun yang memberikan keanggotaan penuh kepada kelompok mana pun yang tidak memiliki “atribut kenegaraan yang diakui secara internasional”.

Amerika Serikat memotong dana pada tahun 2011 untuk badan kebudayaan PBB, UNESCO, setelah Palestina bergabung sebagai anggota penuh.

Pada hari Kamis, 25 senator Republik AS – lebih dari setengah anggota partai di majelis – memperkenalkan RUU untuk memperketat pembatasan tersebut dan memotong pendanaan untuk setiap entitas yang memberikan hak dan hak istimewa kepada Palestina.

RUU itu tidak mungkin lolos Senat, yang dikendalikan oleh Demokrat Presiden AS Joe Biden.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *