Friday, June 21

Perang Israel-Gaa: Hamas mengatakan upaya gencatan senjata kembali di titik awal

Meskipun ada tekanan berat AS, Israel mengatakan akan melanjutkan serangan di kota Rafah di Gaa selatan, di mana lebih dari 1 juta orang terlantar mencari perlindungan dan pasukan Israel mengatakan militan Hamas digali.

Tank-tank Israel merebut jalan utama yang membagi bagian timur dan barat Rafah pada hari Jumat, secara efektif mengelilingi bagian timur kota dalam serangan yang telah menyebabkan Washington menahan pengiriman beberapa bantuan militer kepada sekutunya.

Gedung Putih mengatakan bahwa mereka mengamati dengan cermat operasi Israel “dengan prihatin”, tetapi mereka tampaknya terlokalisasi di sekitar persimpangan Rafah yang ditutup dan tidak mencerminkan invasi skala besar.

“Sekali lagi, kami mendesak Israel untuk segera membuka penyeberangan itu untuk bantuan kemanusiaan,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby.

Rencana Israel untuk serangan habis-habisan terhadap Rafah telah memicu salah satu keretakan terbesar dalam beberapa generasi dengan sekutu utamanya, AS. Washington menahan pengiriman senjata karena kekhawatiran korban sipil besar-besaran.

Diplomasi tidak langsung telah gagal mengakhiri perang yang menurut otoritas kesehatan di Gaa yang dikelola Hamas telah menewaskan hampir 35.000 orang sejak serangan 7 Oktober. Sekitar 1.200 orang tewas di Israel dan 253 disandera pada 7 Oktober, menurut penghitungan Israel.

Pembicaraan gencatan senjata di Kairo bubar pada hari Kamis tanpa kesepakatan.

Hamas mengatakan pada awal pekan ini menyetujui proposal yang diajukan oleh mediator Qatar dan Mesir yang sebelumnya telah diterima oleh Israel. Israel mengatakan proposal Hamas mengandung unsur-unsur yang tidak dapat diterimanya.

“Penolakan Israel terhadap proposal mediator melalui amandemen yang dibuatnya mengembalikan hal-hal ke alun-alun pertama,” kata Hamas dalam pernyataan Jumat.

“Mengingat perilaku Netanyahu dan penolakan terhadap dokumen mediator dan serangan terhadap Rafah dan pendudukan penyeberangan, kepemimpinan gerakan akan mengadakan konsultasi dengan para pemimpin persaudaraan faksi-faksi Palestina untuk meninjau strategi negosiasi kami.”

“Hamas tidak menangguhkan atau menarik diri dari negosiasi; pendudukan [Israel] berbalik melawan proposal mediator,” kata seorang pejabat senior Hamas, Khalil Al-Hayya, dalam komentar kepada TV Al Araby yang diterbitkan oleh Hamas.

Kirby mengatakan akhir pembicaraan – yang Direktur CIA William Burns bantu mediasi – “sangat disesalkan”, tetapi AS percaya perbedaan itu dapat diatasi.

“Kami bekerja keras untuk menjaga kedua belah pihak terlibat dalam melanjutkan diskusi, jika hanya secara virtual,” katanya.

Sementara itu, Uni Emirat Arab mengecam Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Sabtu setelah pemimpin Israel mengatakan negara Teluk itu dapat terlibat dalam membantu pemerintahan masa depan di Gaa setelah perang.

“UEA menekankan bahwa perdana menteri Israel tidak memiliki kapasitas hukum untuk mengambil langkah ini, dan UEA menolak untuk ditarik ke dalam rencana apa pun yang bertujuan memberikan perlindungan bagi kehadiran Israel di Jalur Gaa,” Menteri Luar Negeri Sheikh Abdullah bin ayed Al Nahyan mengatakan dalam sebuah posting Arab di X (sebelumnya Twitter).

Dalam sebuah wawancara yang ditayangkan minggu ini, Netanyahu mengatakan UEA, Arab Saudi dan negara-negara lain mungkin bisa membantu pemerintah sipil dengan Gaans di daerah kantong setelah perang.

Warga menggambarkan ledakan dan tembakan yang hampir konstan di timur dan timur laut Rafah pada hari Jumat, dengan pertempuran sengit antara pasukan Israel dan militan dari Hamas dan Jihad Islam.

Hamas mengatakan pihaknya menyergap tank-tank Israel di dekat sebuah masjid di timur kota, sebuah tanda bahwa Israel telah menembus beberapa kilometer dari timur ke pinggiran daerah yang dibangun.

Israel telah memerintahkan warga sipil keluar dari bagian timur Rafah, memaksa puluhan ribu orang untuk mencari perlindungan di luar kota, yang sebelumnya merupakan tempat perlindungan terakhir lebih dari satu juta orang yang melarikan diri dari bagian lain daerah kantong itu selama perang.

Israel mengatakan tidak bisa memenangkan perang tanpa menyerang Rafah untuk membasmi ribuan pejuang Hamas yang diyakini berlindung di sana. Hamas mengatakan akan berjuang untuk mempertahankannya.

Pasokan sudah menipis dan operasi bantuan dapat dihentikan dalam beberapa hari karena stok bahan bakar dan makanan habis, kata badan-badan bantuan PBB.

“Selama lima hari, tidak ada bahan bakar dan hampir tidak ada bantuan kemanusiaan yang memasuki Jalur Gaa, dan kami mengikis bagian bawah laras,” kata Koordinator Darurat Senior UNICEF di Jalur Gaa, Hamish Young.

Badan-badan bantuan mengatakan pertempuran itu telah mengancam ratusan ribu warga sipil yang mengungsi.

“Ini tidak aman, semua Rafah tidak aman, karena peluru tank mendarat di mana-mana sejak kemarin,” Abu Hassan, 50, seorang penduduk Tel al-Sultan di sebelah barat Rafah mengatakan melalui aplikasi obrolan.

“Saya mencoba untuk pergi tetapi saya tidak mampu membayar 2.000 shekel (US $ 540) untuk membeli tenda untuk keluarga saya,” katanya. “Ada peningkatan pergerakan orang keluar dari Rafah bahkan dari wilayah barat, meskipun mereka tidak ditetapkan sebagai orang merah oleh pendudukan.”

Tank-tank Israel telah menutup Rafah timur dari selatan, menangkap dan menutup satu-satunya persimpangan antara daerah kantong dan Mesir.

Sebuah kemajuan pada hari Jumat ke jalan Salahuddin yang membelah Jalur Gaa menyelesaikan pengepungan “yang merah” di mana mereka telah memerintahkan warga keluar.

Militer Israel mengatakan pasukannya di Rafah timur telah menemukan beberapa poros terowongan, dan pasukan yang didukung oleh serangan udara bertempur dalam jarak dekat dengan kelompok-kelompok pejuang Hamas, menewaskan beberapa orang.

Dikatakan pesawat Israel telah menghantam beberapa lokasi dari mana roket dan bom mortir telah ditembakkan ke Israel dalam beberapa hari terakhir.

Majelis Umum PBB sangat mendukung upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB dengan mengakuinya memenuhi syarat untuk bergabung dan merekomendasikan Dewan Keamanan PBB “mempertimbangkan kembali masalah ini dengan baik”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *