Tuesday, June 25

Perang Israel-Gaa: 110.000 orang telah melarikan diri dari Rafah ketika Netanyahu bersumpah untuk memperluas serangan meskipun ada peringatan Biden untuk menahan senjata

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Kamis bahwa ancaman AS untuk menahan beberapa senjata tidak akan menghalangi Israel untuk memperluas serangannya di Gaa. Operasi terbatas Israel awal pekan ini merebut sisi Gaa dari penyeberangan perbatasan Rafah dengan Mesir, melemparkan operasi kemanusiaan ke dalam krisis.

Jumlah korban tewas akibat perang di Gaa telah melonjak menjadi sekitar 35.000 orang, menurut pejabat kesehatan setempat, dan menyebabkan kerusakan besar pada flat, rumah sakit, masjid dan sekolah di beberapa kota. PBB mengatakan Gaa utara sudah dalam keadaan “kelaparan besar-besaran.”

Program Pangan Dunia akan kehabisan makanan untuk didistribusikan di Gaa selatan pada hari Sabtu kecuali lebih banyak bantuan tiba, kata Petropoulos. Para pejabat PBB memperingatkan bahwa kurangnya bahan bakar merusak fasilitas medis, pasokan air dan sistem pembuangan limbah di seluruh Gaa.

Tank-tank Israel merebut jalan utama yang membagi bagian timur dan barat Rafah pada hari Jumat, secara efektif mengelilingi seluruh sisi timur kota di Jalur Gaa selatan.

Warga menggambarkan ledakan dan tembakan yang hampir konstan di timur dan timur laut kota pada hari Jumat, dengan pertempuran sengit antara pasukan Israel dan militan dari Hamas dan Jihad Islam.

Hamas mengatakan pihaknya menyergap tank-tank Israel di dekat sebuah masjid di timur kota, sebuah tanda bahwa Israel telah menembus beberapa kilometer dari timur ke pinggiran daerah yang dibangun.

Israel telah memerintahkan warga sipil keluar dari bagian timur Rafah, memaksa puluhan ribu orang untuk mencari perlindungan di luar kota, yang sebelumnya merupakan tempat perlindungan terakhir lebih dari satu juta orang yang melarikan diri dari bagian lain daerah kantong itu selama perang.

Israel mengatakan tidak bisa memenangkan perang tanpa menyerang Rafah untuk membasmi ribuan pejuang Hamas yang diyakini berlindung di sana. Hamas mengatakan akan berjuang untuk mempertahankannya. Badan-badan bantuan mengatakan pertempuran itu menempatkan ratusan ribu warga sipil yang sudah mengungsi dalam bahaya.

“Ini tidak aman, semua Rafah tidak aman karena peluru tank mendarat di mana-mana sejak kemarin,” Abu Hassan, 50, seorang penduduk Tel al-Sultan di barat Rafah mengatakan kepada Reuters melalui aplikasi obrolan.

“Saya mencoba untuk pergi, tetapi saya tidak mampu membeli 2.000 shekel untuk membeli tenda untuk keluarga saya,” katanya. “Ada peningkatan pergerakan orang keluar dari Rafah bahkan dari wilayah barat, meskipun mereka tidak ditetapkan sebagai orang merah oleh pendudukan.

“Tentara menargetkan seluruh Rafah tidak hanya di timur dengan peluru tank dan serangan udara.”

Militer Israel mengatakan pasukannya di Rafah timur telah menemukan beberapa poros terowongan dan pasukan yang didukung oleh serangan udara bertempur dalam jarak dekat dengan kelompok-kelompok pejuang Hamas, menewaskan beberapa orang.

Dikatakan jet Israel telah menghantam beberapa lokasi dari mana roket dan mortir telah ditembakkan ke Israel dalam beberapa hari terakhir, termasuk di titik persimpangan Kerem Shalmon.

Tank-tank Israel telah menutup Rafah timur dari selatan, menangkap dan menutup satu-satunya persimpangan antara daerah kantong dan Mesir. Sebuah kemajuan pada hari Jumat ke jalan Salahuddin yang membelah jalur menyelesaikan pengepungan “merah” di mana mereka telah memerintahkan warga keluar.

Prospek serangan terhadap Rafah minggu ini telah membuka salah satu keretakan terbesar selama beberapa generasi antara Israel dan sekutu terdekatnya, Amerika Serikat, yang telah memblokir pengiriman senjata ke Israel untuk pertama kalinya sejak perang dimulai.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Kamis, Israel akan “berjuang dengan kuku kita” jika harus. Dalam sebuah wawancara televisi AS, dia mengatakan dia berharap Israel akan mengatasi ketidaksepakatannya dengan Presiden Joe Biden.

Pembicaraan gencatan senjata bubar pada hari Kamis tanpa kesepakatan untuk menghentikan pertempuran dan membebaskan sandera yang ditangkap dalam serangan 7 Oktober yang dipimpin Hamas yang memicu perang.

Hamas mengatakan pada awal pekan ini menyetujui proposal yang diajukan oleh mediator Qatar dan Mesir yang sebelumnya telah diterima oleh Israel. Israel mengatakan proposal Hamas mengandung unsur-unsur yang tidak dapat diterimanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *