Friday, June 21

Israel menyerang Gaa karena lebih banyak evakuasi Rafah diperintahkan

Mayat tertutup putih tergeletak di tanah di halaman fasilitas. Seorang pria bertopi bisbol membungkuk di atas satu kantong tubuh, menggenggam tangan yang tertutup debu yang menonjol.

Kaki mayat lain menyembul dari bawah selimut bergambar boneka beruang besar.

Di Rafah, saksi melaporkan serangan udara yang intens di dekat persimpangan dengan Mesir, dan asap terlihat membubung di atas kota.

Serangan lain terjadi di Gaa utara, kata saksi mata.

Pasukan Israel pada hari Selasa menangkap dan menutup sisi Palestina dari persimpangan Rafah – di mana semua bahan bakar masuk ke Gaa – setelah memerintahkan penduduk Rafah timur untuk mengungsi.

Militer mengatakan pada hari Sabtu pasukan terlibat dalam “kegiatan operasional” di persimpangan, di mana mereka berperang melawan “teroris bersenjata” dan menemukan “banyak poros terowongan bawah tanah”.

Sementara upaya mediasi menuju gencatan senjata dan pembebasan sandera tampaknya terhenti, sayap bersenjata Hamas merilis video seorang tawanan yang terlihat hidup di Gaa – rekaman ketiga yang dirilis dalam waktu kurang dari sebulan.

Pria itu terlihat berbicara dalam klip 11 detik, yang ditumpangkan dengan teks dalam bahasa Arab dan Ibrani yang berbunyi: “Waktu hampir habis.”

Perintah evakuasi baru untuk Rafah timur, yang diposting di platform media sosial X oleh juru bicara militer Avichay Adraee, mengatakan daerah-daerah yang ditunjuk telah “menyaksikan kegiatan teroris Hamas dalam beberapa hari dan minggu terakhir”.

Perang dimulai dengan serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, yang mengakibatkan kematian lebih dari 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan Agence France-Presse dari angka resmi Israel.

Selama serangan mereka, militan juga menangkap sandera. Israel memperkirakan 128 dari mereka tetap berada di Gaa, termasuk 36 yang menurut militer tewas.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 34.971 orang di Gaa, sebagian besar wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Sebuah laporan Departemen Luar Negeri AS pada hari Jumat mengatakan “masuk akal untuk menilai” bahwa Israel melanggar norma-norma hukum internasional dalam penggunaan senjata dari Amerika Serikat tetapi tidak menemukan cukup bukti untuk memblokir pengiriman.

Departemen Luar Negeri menyerahkan laporannya dua hari setelah Presiden Joe Biden secara terbuka mengancam akan menahan bom dan peluru artileri tertentu jika Israel melanjutkan serangan habis-habisan terhadap Rafah, di mana PBB mengatakan 1,4 juta orang telah berlindung.

Hamas dalam sebuah pernyataan mengatakan “kontrol berkelanjutan” Israel dan penutupan penyeberangan Rafah memperburuk “bencana kemanusiaan” di wilayah yang terkepung itu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk “melenyapkan” batalyon Hamas di Rafah, setelah tentara pada Januari mengatakan telah membongkar struktur komando Hamas di Gaa utara.

Tetapi pada hari Sabtu, Adraee mengatakan Hamas “sedang mencoba untuk membangun kembali” di sana, dan memerintahkan evakuasi dari kamp pengungsi Jabalia utara dan daerah Beit Lahia.

Setelah meningkatnya kritik dari Washington atas dampak sipil dari perang Israel melawan Hamas, ancaman untuk menahan senjata adalah pertama kalinya Biden meningkatkan pengaruh utama AS atas Israel – bantuan militernya yang berjumlah US $ 3 miliar per tahun.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada hari Jumat bahwa Gaa mempertaruhkan “bencana kemanusiaan epik” jika Israel meluncurkan operasi darat skala penuh di Rafah.

Militer mengatakan pihaknya membuka kembali penyeberangan Kerem Shalom di dekat Rafah pada hari Rabu, tetapi badan-badan bantuan memperingatkan bahwa mendapatkan bantuan melalui daerah militer tetap sangat sulit.

Israel mengatakan penyeberangan Ere ke Gaa utara tetap terbuka.

Pada hari Jumat, Gedung Putih mengatakan belum melihat “operasi darat besar” di Rafah tetapi mengamati situasi “dengan prihatin”.

Pemerintahan Biden telah menghentikan pengiriman 3.500 bom karena Israel tampaknya siap menyerang Rafah.

Lebih dari 100.000 orang melarikan diri dari kota setelah perintah evakuasi awal, PBB mengatakan pada hari Jumat.

Israel pada hari Sabtu memberikan angka 300.000, karena lebih banyak penduduk Rafah menumpuk tangki air, kasur dan barang-barang lainnya ke kendaraan dan bersiap untuk melarikan diri lagi.

Malek al-aa, dengan janggut abu-abu langsing, mengatakan dia telah mengungsi tiga kali sekarang selama perang dan menemukan “tidak ada makanan” dan “tidak ada air” di kamp Nuseirat Gaa tengah, tempat dia kembali.

“Kami hanya memiliki Tuhan yang mengawasi kami,” katanya.

Israel mengatakan telah mengirimkan 200.000 liter bahan bakar ke Gaa pada hari Jumat melalui Kerem Shalom – jumlah yang menurut PBB diperlukan setiap hari untuk menjaga truk bantuan bergerak dan generator rumah sakit bekerja.

Mengulangi seruannya untuk gencatan senjata, Guterres mengatakan: “Kami secara aktif terlibat dengan semua yang terlibat untuk dimulainya kembali masuknya pasokan yang menyelamatkan jiwa – termasuk bahan bakar yang sangat dibutuhkan – melalui penyeberangan Rafah dan Kerem Shalom.”

Perintah evakuasi pada hari Sabtu mengatakan kepada warga untuk pergi ke “kemanusiaan” Al-Mawasi, di pantai barat laut Rafah.

Daerah itu memiliki “akses yang sangat terbatas ke air minum bersih, jamban” dan layanan dasar lainnya, menurut Sylvain Groulx, koordinator darurat Dokter Tanpa Batas (MSF) di Gaa.

Tentara Jumat malam mengatakan tembakan roket dari Gaa menghantam Beersheba, kota selatan utama Israel, untuk pertama kalinya sejak Desember. Satu warga sipil terluka.

Di New York, Majelis Umum PBB memberikan suara terbanyak untuk memberikan Palestina hak tambahan dalam badan global dan mendukung dorongan mereka untuk keanggotaan penuh, diveto oleh Washington di Dewan Keamanan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *