Friday, June 21

Pemerintah Hong Kong mengecam badan angkat besi lokal karena menyiratkan kota dan Taiwan adalah negara

Pemerintah Hong Kong telah menyerukan penyelidikan terhadap asosiasi angkat besi dan powerlifting lokal setelah menuduh ketuanya menyebut kota dan Taiwan sebagai negara selama acara yang diselenggarakannya.

Dalam pidato yang disampaikan dalam bahasa Inggris pada upacara pembukaan Kejuaraan Powerlifting Lengkap Asia dan Piala Universitas Asia, yang diadakan di Stadion Queen Eliabeth Hong Kong, Josephine Ip Wing-yuk menyebutkan bahwa “13 negara” ikut ambil bagian. Acara ini menampilkan pesaing dari Hong Kong dan Taiwan.

Hong Kong adalah wilayah administratif khusus Cina. Pemerintah Beijing melihat Taiwan sebagai bagian dari China yang harus dipersatukan kembali dengan paksa jika perlu. Sebagian besar negara, termasuk Amerika Serikat, tidak mengakui Taiwan sebagai negara merdeka, tetapi Washington menentang segala upaya untuk mengambil pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu dengan paksa.

Pada Jumat malam, pemerintah Hong Kong merilis pernyataan yang mengutuk pilihan kata-kata Ip.

“Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong merasa benar-benar tidak dapat diterima bahwa ketua Asosiasi Angkat Berat dan Powerlifting Hong Kong, China Dr Ip Wing-yuk, menyebutkan ’13 negara berpartisipasi dalam’ Kejuaraan Powerlifting Lengkap Asia dan Piala Universitas Asia 2024 dalam pidato pembukaannya yang disampaikan pada 6 Mei,” kata juru bicara pemerintah.

“Pernyataan itu sangat tidak konsisten dengan fakta bahwa delegasi dari Hong Kong, China dan Chinese Taipei berpartisipasi sebagai tim regional. Ini menimbulkan dugaan pelanggaran prinsip satu-China.”

Pernyataan itu meminta Federasi Olahraga & Komite Olimpiade Hong Kong, China (SF &OC) untuk melakukan penyelidikan terhadap asosiasi dan menyerahkan rencana perbaikan.

Dikatakan SF & OC telah mendesak asosiasi untuk menyerahkan laporan kepadanya pada hari Rabu.

The Post telah menghubungi Ip dan asosiasi angkat besi dan powerlifting untuk memberikan komentar.

Ada 199 powerlifter dari 13 delegasi yang ambil bagian dalam acara tersebut, termasuk 20 orang Taiwan dan 22 dari Hong Kong.

Ini bukan pertama kalinya asosiasi menyebut Hong Kong sebagai sebuah negara.

Pada bulan Maret, Ip dipaksa untuk meminta maaf setelah dia menyebut Hong Kong sebagai “negara yang relatif kecil” selama pidato pembukaannya di kompetisi Undangan Angkat Berat Hong Kong. Dia menggambarkannya sebagai “slip of the tongue”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *