Friday, June 21

Hong Kong menghadapi musim flu yang tumpang tindih, harus membahas penambahan vaksin ke daftar suntikan yang direkomendasikan, kata para ahli

“Kami berharap musim flu musim panas akan datang berikutnya, jadi mungkin akan ada tumpang tindih antara musim flu musim dingin dan musim panas,” kata Kwan kepada sebuah program radio.

Karena infeksi flu dapat bertahan dari paruh pertama hingga kedua tahun ini, bahkan mungkin ada “serangkaian musim flu”, tambahnya.

Otoritas kesehatan mendesak masyarakat untuk mendapatkan suntikan flu setelah kematian anak ketiga akibat virus tahun ini, memperingatkan bahwa kasus penyakit pernapasan yang lebih parah diperkirakan akan terjadi.

Kasus keempat dan terbaru melibatkan seorang anak laki-laki berusia enam tahun yang tidak memiliki riwayat kesehatan yang buruk dan belum menerima suntikan flu. Dia meninggal pada hari Rabu.

Tes laboratorium pada spesimen pernapasan anak itu kembali positif untuk influena A subtipe H1. Diagnosis klinis juga menunjukkan bahwa infeksinya dipersulit oleh ensefalopati, sekelompok kondisi yang menyebabkan disfungsi otak.

Kasus ini menggarisbawahi poin Kwan bahwa infeksi flu pada anak-anak dapat menyebabkan ensefalopati nekrosis akut, yang memiliki tingkat kematian 70 persen atau memiliki peluang menyebabkan cacat permanen setelah pemulihan.

Kwan mempertahankan cara perlindungan yang paling efektif terhadap flu adalah vaksinasi, namun banyak orang tua masih memiliki kesalahpahaman tentang vaksin dan menahan diri untuk tidak menyuntik anak-anak mereka.

Mengingat situasi parah saat ini, dia mengatakan diskusi diperlukan tentang apakah suntikan flu harus ditambahkan ke daftar suntikan yang direkomendasikan untuk anak-anak di bawah Program Imunisasi Anak Hong Kong, yang katanya dapat membantu mendorong orang tua yang ragu-ragu untuk mendapatkan anak-anak mereka divaksinasi.

Program ini merekomendasikan jadwal untuk berbagai imunisasi untuk anak-anak seperti vaksin hepatitis B, pneumokokus dan campak.

Pusat Perlindungan Kesehatan baru-baru ini memperingatkan bahwa musim akan berlangsung lebih lama tahun ini karena tingkat vaksinasi kota yang rendah, menambahkan bahwa strain virus flu yang dominan telah bergeser dari influena A subtipe H3, ditemukan pada infeksi dari Januari hingga Maret, ke subtipe H1 yang tercatat dalam kasus terbaru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *