Tuesday, June 25

Piala FA Hong Kong: Kitchee mencapai titik terendah baru dalam kekalahan semifinal, masa depan pelatih kepala Kim tergantung pada keseimbangan saat klub tetap diam

Masa depan pelatih kepala sementara Kim Dong-jin dibiarkan tergantung pada hari Minggu, setelah Korea Selatan dibangkucadangkan saat Kitchee kalah 2-1 di semifinal Piala FA melawan Eastern.

Kekalahan itu merupakan titik terendah baru dalam kampanye busuk bagi juara bertahan, yang akan gagal memenangkan Liga Premier Hong Kong atau Piala FA untuk pertama kalinya sejak 2016.

Pekan lalu, Ken Ng Kin, pemilik Kitchee, mengatakan kepada Post bahwa klub sedang “melihat beberapa opsi” untuk jabatan manajerial musim depan, dan mengisyaratkan prospek Kim untuk mendapatkan pekerjaan itu bergantung pada mengamankan kesuksesan piala.

Kim tampaknya menjadi sasaran penurunan pangkat publik di Stadion Mong Kok, di mana striker Timur Noah Baffoe mencetak dua gol, kedua sisi equalizer dari Mikael Severo.

Pemain berusia 42 tahun itu tetap berada di bangku cadangan untuk seluruh pertandingan, dengan asisten manajer Edgar Cardoso tampaknya mengambil alih bersama sesama asisten Poon Man-chun.

Kim menyerbu terowongan pada waktu penuh, menolak untuk menjawab pertanyaan dari wartawan. Cardoso mengatakan dia tidak bisa berkomentar, sementara bek Andrew Russell juga menolak untuk berbicara.

Kapten Helio Goncalves memang berbicara kepada media tetapi tidak memiliki komentar untuk dibuat tentang manajer, yang merupakan “sesuatu di antara staf Kitchee”.

“Itu tidak mempengaruhi para pemain, ketika kami berada di lapangan, kami harus melupakan segalanya, dan kami bermain bagus,” katanya.

Kecuali perubahan haluan ajaib di liga, keluarnya piala Kitchee juga berarti mereka ditetapkan untuk kampanye pertama tanpa sepak bola Asia sejak 2011.

Mereka harus mengalahkan Southern pada hari Sabtu, kemudian berharap Lee Man menderita kekalahan pertama musim liga, melawan Sham Shui Po pada hari Minggu. Kitchee kemudian akan membutuhkan kemenangan tiga gol atas Lee Man dalam penentuan hari terakhir.

Tapi pemenang treble musim lalu terlihat tidak mampu mengumpulkan kinerja yang koheren, apalagi menyulap keajaiban.

Terlepas dari komentar Goncavles yang bertentangan, mereka miskin terhadap Timur. Para pemain bertengkar di antara mereka sendiri, dan dicemooh ketika mereka pergi untuk bertepuk tangan kepada para pendukung sesudahnya.

“Mereka benar untuk melakukan ini, mereka datang untuk mendukung kami dan mencoba memberi kami energi,” kata Goncalves. “Performa kami musim ini belum bagus, jadi saya tidak mengeluh. Kita perlu mengangkat kepala dan membuat mereka bahagia di masa depan.”

Kitchee tidak mampu menyamai kecepatan dan energi Eastern, terutama Baffoe, yang membuka skor pada menit ke-17 dengan penyelesaian tepat dari umpan silang rendah Timmy Ma Hei-wai.

Pemegang piala akhirnya menghasilkan momentum setelah babak pertama, dan Russell memukul tegak dengan tendangan overhead, sebelum Severo terhubung dengan sudut Jakob Jantscher untuk menyamakan kedudukan dengan 15 menit tersisa.

Begitulah musim mereka sehingga hanya butuh tiga menit bagi Kitchee untuk membatalkan semua kerja keras itu. Baffoe mengontrol umpan di atas, kiper bulat Paulo Cesar, yang dengan-berlari keluar dari garisnya, dan menggulirkan bola ke gawang untuk gol ke-25 musim ini.

Cesar gelisah sejak menit pertama, ketika dia salah menendang clearance, ke menit ke-87 ketika dia diusir keluar lapangan karena meretas Baffoe, setelah striker itu kembali mendapat clear.

Eastern dengan nyaman menavigasi 10 menit tambahan untuk mencatat kemenangan kedua atas Kitchee dalam 12 hari, setelah menunggu tiga tahun untuk mengalahkan juara bertahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *