Friday, June 21

Laporan lingkungan pemerintah Hong Kong tentang situs klub golf dirancang secara profesional, kata pengacara

Studi pemerintah Hong Kong tentang ngengat dan kelelawar di lapangan golf tertua di kota itu “dirancang dan diawasi secara profesional” dan mampu menghadapi tantangan peradilan apa pun, Pengadilan Tinggi mendengar pada hari Jumat.

Argumen itu diajukan sehari setelah pengadilan diberitahu tentang perbedaan besar dalam jumlah spesies kelelawar dan ngengat yang diidentifikasi oleh Departemen Teknik Sipil dan Pengembangan, dibandingkan dengan yang diidentifikasi oleh Hong Kong Golf Club.

Departemen menemukan 38 spesies ngengat dan hanya satu spesies kelelawar dalam laporan penilaian dampak lingkungan untuk Old Course di Fanling, sementara survei yang dilakukan oleh klub mengidentifikasi setidaknya 729 spesies ngengat dan 15 spesies kelelawar.

Penasihat Senior Jin Pao, yang mewakili pemerintah, mengatakan kepada pengadilan pada hari Jumat bahwa angka-angka yang kontras disebabkan oleh periode studi, metodologi, dan bidang yang berbeda yang dicakup. Dia membantah argumen sebelumnya oleh pengacara klub bahwa laporan departemen itu “kurang” dan dalam “pelanggaran teknis” standar kepatuhan.

Klub golf tahun lalu mengajukan tantangan yudisial terhadap persetujuan bersyarat direktur perlindungan lingkungan atas laporan departemen, yang dapat memungkinkan proyek perumahan umum di Old Course.

Otoritas pembangunan September lalu mengusulkan pembangunan 12.000 flat perumahan umum di 9,5 hektar (23,5 hektar) lapangan golf, bagian dari 32 hektar lahan yang diambil kembali oleh pemerintah.

Tetapi pengadilan memberlakukan perintah sementara yang menghentikan keputusan konstruksi yang timbul dari laporan penilaian dampak lingkungan setelah klub mengajukan tantangan yudisial sebagai tanggapan.

“Studi tentang ngengat dirancang secara profesional dan diawasi oleh seorang ahli terkemuka di Cina Selatan,” kata Pao, merujuk pada Wang Min, seorang ahli ngengat terkenal di Universitas Pertanian Cina Selatan.

Laporan Wang melihat ngengat di tanah yang diharapkan pemerintah untuk dikembangkan, sedangkan survei klub melampaui area tersebut.

Pao menyatakan bahwa survei klub mengandalkan para ahli yang telah menggunakan cahaya yang lebih terang untuk menarik ngengat, secara artifisial meningkatkan jumlah mereka. Selanjutnya, “di antara lebih dari 700 spesies ngengat yang ditemukan oleh klub, sekitar 300 sebenarnya adalah spesies yang sama”.

Dalam hal kelelawar, penelitian pemerintah sebenarnya menemukan dua spesies berbeda ketika menilai Old Course, hanya untuk menemukan bahwa salah satunya terletak di luar area survei yang ditunjuk. Dengan demikian hanya satu spesies yang dicatat dalam laporan pemerintah.

Pao mengatakan elemen terpenting yang harus difokuskan ketika mengevaluasi spesies kelelawar adalah menentukan tempat bertengger dan tempat berkembang biak, yang telah dilakukan oleh penelitian pemerintah.

Pihak berwenang telah mempertimbangkan nilai ekologis dari situs yang ingin dikembangkannya, dan studinya mematuhi persyaratan teknis penilaian lingkungan yang ketat, ia menyimpulkan.

Penasihat Senior Benjamin Yu Yuk-hoi, pengacara klub, terus menekan kasus kliennya, mengatakan pemerintah telah gagal mempertimbangkan kebisingan, limbah dan limbah yang akan dihasilkan oleh proyek perumahan umum yang diusulkan.

Yu menambahkan bahwa ada rencana pengembangan lain seperti Northern Metropolis, yang diharapkan dapat menciptakan setengah juta flat untuk 2,5 juta penduduk, yang dapat menyediakan perumahan tambahan tanpa korban ekologis yang sama yang diyakini klub akan dituntut di Old Course.

Pao diperkirakan akan melanjutkan pembelaannya untuk pemerintah pada hari Senin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *