Friday, June 21

Orang tua Hong Kong tidak boleh menunda pengobatan flu untuk anak-anak, kata ahli, memperingatkan musim flu dapat mencapai musim panas

Kota ini telah mencatat setidaknya 405 kematian terkait di musim flu sejauh ini, termasuk empat anak-anak, dengan kasus parah mencapai titik tertinggi baru.

Pekan lalu, seorang anak laki-laki berusia enam tahun meninggal setelah tertular influena A dan mengembangkan komplikasi dari lesi otak.

Enam pasien berusia 58 hingga 94 tahun juga terinfeksi di bangsal geriatri Rumah Sakit Sha Tin, dengan satu dalam kondisi parah karena penyakit yang ada.

Otoritas kesehatan sebelumnya memperingatkan wabah influena musiman akan tetap pada tingkat tinggi untuk waktu yang lama.

Hui mengatakan jumlah infeksi influena A masih meningkat dan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Dia menyarankan bahwa musim dingin saat ini kemungkinan akan meluas ke lonjakan musim panas yang mendekat.

“Sebelum pandemi, kami mengalami wabah flu antara Januari dan Maret, yang berlangsung 10 hingga 14 minggu,” jelasnya.

“Ini akan mencapai puncaknya dalam empat hingga enam minggu pertama dan turun ke garis dasar antara minggu keenam dan minggu kedelapan.

“Tapi infeksi tahun ini belum berhenti sejak minggu kedua tahun ini.”

Spesialis pernapasan meminta orang tua untuk mencari perhatian medis dengan cepat jika anak-anak mereka terkena flu, karena keterlambatan dalam perawatan akan meningkatkan risiko komplikasi yang berpotensi fatal.

“Kami telah menemukan bahwa jika kasus yang parah dapat menerima resep Tamiflu dalam waktu 48 jam, risiko kematian dapat dikurangi hingga 80 persen,” katanya, merujuk pada obat antivirus yang digunakan untuk mengobati dan mencegah influena.

“Jika Anda diresepkan Tamiflu dalam waktu tiga hingga lima hari setelah sakit, risiko kematian masih dapat dikurangi hingga 65 persen.

“Tetapi jika resep diberikan lebih dari lima hari setelah onset, efeknya tidak akan ideal.”

Hui mengaitkan peningkatan infeksi yang terus-menerus dengan durasi panjang mandat masker kota selama pandemi virus corona, yang menghentikan penduduk terpapar patogen lain dan akhirnya menurunkan kekebalan mereka.

“Kami telah memakai masker selama tiga tahun terakhir dan tidak terpapar virus influena untuk waktu yang lama, jadi kami telah kehilangan resistensi,” katanya.

Dia juga menyarankan warga untuk mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin.

“Hanya 47,7 persen dari mereka yang berusia antara enam bulan dan lima tahun telah menerima suntikan flu,” katanya.

“Tingkat vaksinasi sekitar 51 persen untuk kelompok rentan lainnya, yaitu mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

“Kedua kelompok lebih mungkin mengembangkan kasus parah atau komplikasi setelah infeksi, jadi kita harus mencoba yang terbaik untuk memvaksinasi mereka.”

Dia menekankan bahwa bahkan jika warga terinfeksi setelah vaksinasi, risiko komplikasi masih dapat dikurangi secara efektif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *