Tuesday, June 25

Kasus penipuan telepon Hong Kong turun pada kuartal pertama tetapi kerugian empat kali lipat menjadi HK $ 789 juta, dengan lebih banyak siswa China daratan di antara para korban

“Meskipun kasus yang menggunakan taktik semacam itu hanya memakan sekitar 35 persen dari total kasus penipuan telepon, kerugiannya cenderung jauh lebih besar,” kata Inspektur Senior Lam Pui-hang dari pengumpulan intelijen pasukan dan tim respons penipuan.

Dia mengatakan jumlah siswa daratan di Hong Kong yang menjadi korban penipuan semacam itu juga meningkat dari 29 pada kuartal pertama tahun lalu menjadi 39 pada periode terakhir.

Seorang korban berusia 18 tahun, yang hanya mengidentifikasi dirinya sebagai “Chen” adalah salah satu kasus terbaru.

Mahasiswa itu mengatakan penipu pertama kali mendekatinya dan mengaku sebagai petugas dari otoritas imigrasi. Dia mengatakan mereka mengklaim nomor teleponnya telah terlibat dalam “kegiatan tidak bermoral di daratan” yang “melanggar hukum Hong Kong”, dan bahwa dia telah “masuk daftar hitam”.

“Saya terus mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak melakukan hal seperti itu, tetapi mereka terus mengatakan bahwa mereka memiliki bukti … Saya percaya mereka, dan sangat trauma emosional dan kesal,” katanya.

Para penipu berpura-pura simpati, menyuruhnya membayar sejumlah besar uang untuk “mempercepat” kasusnya, katanya.

Dia juga diberitahu untuk tidak memberi tahu siapa pun bahwa mereka melakukan “bantuan rahasia”, karena banyak orang, termasuk staf bank, mengetahui kasusnya.

Scammers memerintahkannya untuk mengunduh aplikasi, yang menurut polisi sebenarnya adalah virus trojan yang memungkinkan pelaku meretas ponselnya, memberi mereka akses ke detail banknya.

“Mereka berhasil mentransfer sejumlah besar uang dari rekening bank saya, dan saya sama sekali tidak tahu,” katanya.

Para penipu memindahkan HK $ 800.000 dari akunnya dalam empat transaksi antara 23 dan 26 April.

Bank korban melihat aktivitas mencurigakan dan memberi tahu polisi, berhasil menghentikan HK $ 200.000 lainnya sebelum dicuri.

Inspektur Senior Lam mengatakan polisi akan terus bekerja dengan sekolah dan kelompok siswa untuk meningkatkan kesadaran di kalangan penduduk daratan dan orang tua mereka tentang penipuan semacam itu, dan di mana mereka dapat mencari bantuan.

Dia mengatakan langkah pertama tercepat dan paling efektif adalah memanggil “saluran bantuan anti-penipuan” pasukan 18222.

Polisi juga memperingatkan masyarakat untuk waspada terhadap jenis penipuan telepon baru di mana penipu akan menyamar sebagai staf dari situs belanja atau platform video, mengklaim korban mereka telah menjadi VIP dan bahwa mereka harus mulai membayar biaya keanggotaan terkait.

Jika para korban ingin memilih keluar, mereka harus membayar lebih banyak uang untuk “biaya penanganan”, jika tidak, akun mereka akan tetap berbusa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *