Friday, June 21

Hong Kong harus mereformasi budaya perusahaan, meningkatkan keamanan data untuk menghindari bahaya pada ambisi hub I&T setelah serangan siber, kata veteran industri

Veteran industri TI Joseph Leung Wai-fung mendesak perusahaan untuk mengubah budaya perusahaan mereka dan lebih memperhatikan keamanan siber.

“[Manajemen senior organisasi] belum menempatkan topik ini sebagai prioritas tinggi. Dengan demikian mereka belum menyediakan sumber daya yang memadai,” kata Leung, seorang dosen di sekolah pendidikan profesional dan pengembangan eksekutif Universitas Politeknik.

Dia juga mengatakan peretasan baru-baru ini dapat merusak citra kota karena berencana untuk berkembang menjadi pusat I&T di Greater Bay Area, rencana ambisius Beijing untuk mengubah Hong Kong, Makau, dan sembilan kota Cina daratan menjadi teknologi tinggi terintegrasi, kekuatan ekonomi pada tahun 2035.

“Ini mungkin mempengaruhi investor yang berencana mendirikan kantor di Hong Kong. Mereka mungkin berpikir Hong Kong tidak memiliki cukup pakar keamanan TI yang berkualitas atau tidak mengambil sikap serius terhadap privasi data,” kata Leung.

Insiden tersebut juga dapat mempengaruhi pembelian produk atau layanan pelanggan luar negeri baik online maupun offline karena mereka mungkin takut data pribadi mereka tidak akan dilindungi dengan baik, tambahnya.

Pakar keamanan siber veteran David Ip Ching-yeung, ketua pendiri Asosiasi Keamanan Jaringan China Hong Kong, berbagi pandangan serupa.

“Hong Kong saat ini sangat menderita karena kurangnya bakat keamanan siber dan rendahnya kesadaran [akan risiko] di antara manajemen puncak di banyak industri,” kata Ip. “Oleh karena itu, Hong Kong bisa menjadi sasaran empuk bagi peretas atau organisasi kriminal.”

Dia memperingatkan kota itu mungkin menghadapi tantangan dalam mengembangkan dirinya menjadi pusat I&T jika gagal memenuhi persyaratan mitra area teluk atau pelanggannya dalam standar keamanan siber dan perlindungan data.

Ip mencatat bahwa Chief Executive John Lee Ka-chiu telah mengumumkan dalam pidato kebijakannya tahun lalu bahwa undang-undang keamanan siber pertama di Hong Kong akan diterapkan pada tahun 2025.

Tetapi spesialis keamanan siber mengatakan undang-undang itu terutama berfokus pada sektor infrastruktur penting, seperti energi, telekomunikasi, transportasi dan keuangan.

Sejumlah departemen pemerintah juga mengalami pelanggaran baru-baru ini, dengan yang terbaru melibatkan Departemen Pemadam Kebakaran dan data lebih dari 5.000 staf dan penduduk. The Companies Registry mengatakan pekan lalu bahwa informasi pribadi sekitar 111.000 orang telah bocor karena kesalahan dalam platform digitalnya, sementara Departemen Layanan Listrik dan Mekanik juga melaporkan bahwa data yang melibatkan 17.000 penyewa perumahan umum bocor karena kegagalan keamanan sistem.

Cegukan mendorong unit teknologi informasi utama pemerintah – Kantor Kepala Petugas Informasi Pemerintah – Minggu lalu untuk meminta semua biro dan departemen untuk meninjau keamanan komputer mereka dan melaporkan kembali dalam waktu seminggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *