Tuesday, June 25

Opini | Sudah waktunya saga ‘Glory to Hong Kong’ berakhir

Prevalensi lagu protes “Glory to Hong Kong” di platform digital telah lama menjadi duri di sisi pemerintah. Ini sering disalahartikan sebagai lagu kebangsaan kota dan bahkan keliru dimainkan di acara olahraga internasional.

Lagu itu muncul selama kerusuhan sipil pada tahun 2019 dan digunakan sebagai seruan untuk para pengunjuk rasa, yang digambarkan oleh komposernya yang tidak dikenal sebagai “senjata”.

Jelas, ada kebutuhan untuk kesalahpahaman tentang lagu yang harus dibersihkan dan bagi siapa pun yang menggunakannya untuk tujuan kriminal untuk menyadari bahwa konsekuensi hukum yang serius dapat mengikuti.

Tetapi pemerintah memperoleh perintah pengadilan menyeluruh yang melarang penyebaran ilegal “Glory to Hong Kong” adalah jalan yang luar biasa.

Seorang hakim Pengadilan Tingkat Pertama menolak untuk memberikan perintah pada bulan Juli. Dia mengatakan itu tidak mungkin mencapai tujuannya dan tumpang tindih dengan hukum pidana. Dia benar untuk melanjutkan dengan hati-hati.

Tetapi Pengadilan Banding membatalkan keputusan itu minggu ini, memberikan perintah tersebut. Para hakim menemukan larangan itu, upaya hukum perdata, diperlukan untuk membantu sistem hukum pidana menjaga keamanan nasional.

Putusan tersebut memberikan kejelasan bagi pengadilan dalam menangani kasus-kasus seperti itu, mencatat bahwa ini adalah yang pertama dari jenisnya. Panduan ini diterima. Tiga hakim dengan suara bulat menemukan bahwa pengadilan harus memberi bobot besar pada keputusan keamanan nasional pemerintah.

Tetapi pengadilan mempertahankan peran peradilan dalam memutuskan masalah hukum terkait yang muncul, termasuk melindungi hak asasi manusia, memastikan pengadilan yang adil dan menegakkan prinsip keadilan terbuka.

Pemeriksaan yudisial semacam itu merupakan perlindungan penting dan bagian integral dari sistem hukum Hong Kong.

Para hakim berusaha untuk menawarkan kepastian atas kekhawatiran yang diajukan tentang penggunaan sistem hukum perdata untuk mencapai tujuan hukum pidana. Pengadilan sendiri akan memastikan terdakwa tidak dihukum dua kali untuk tindakan yang sama.

Penggunaan lagu yang sah tidak dilarang dan ada, secara masuk akal, pengecualian khusus untuk media dan akademisi. Tetapi pengadilan mengakui potensi efek mengerikan. Kehati-hatian harus diambil dalam menerapkan pesanan.

Inti dari putusan itu adalah kebutuhan untuk mencegah penyebaran lagu protes yang berkelanjutan, yang dilihat oleh pemerintah dan pengadilan sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.

Masih harus dilihat apakah perintah itu akan berhasil di mana sistem hukum pidana telah gagal. Pengadilan mengatakan penyedia layanan internet telah mengindikasikan mereka akan menghapus konten yang menyinggung jika dihadapkan dengan perintah pengadilan. Mereka sekarang harus mematuhi.

Sudah saatnya, dengan satu atau lain cara, untuk mengakhiri kisah “Glory to Hong Kong”. Pemerintah telah mengambil jalan drastis. Waktu akan memberi tahu apakah itu terbukti efektif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *