Friday, June 21

Opini | Kurangnya kebijakan China yang koheren mendukung AS ke sudut

IklanIklanOpiniTerry SuTerry Su

  • AS menekan China untuk mengakhiri dukungannya untuk Rusia, tetapi upaya ini-karena Beijing percaya itu akan menjadi yang berikutnya jika dan ketika Moskow dipaksa untuk mundur
  • Sudah waktunya bagi pembuat kebijakan Washington untuk bersikap realistis dan mulai tawar-menawar dengan China secara lebih adil jika mereka ingin mencapai salah satu tujuan mereka

Terry Su+ FOLLOWPublished: 8:30pm, 14 May 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMPFresh dari tur whistle-stop-nya di Eropa, Presiden China Xi Jinping menjamu Presiden Rusia Vladimir Putin minggu ini, perjalanan pertama yang terakhir ke luar negeri sejak terpilih kembali pada bulan Maret. Menimbang bahwa Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pergi ke Beijing bulan lalu untuk memperingatkan konsekuensi serius yang berpotensi dari kedekatan China yang berkelanjutan dengan Rusia di tengah perang di Ukraina, pertemuan Xi-Putin menggambarkan dilema Washington yang membuat kebutuhan akan strategi China yang koheren semakin mendesak. Kekhawatiran AS atas Ukraina telah semakin dalam akhir-akhir ini, sedemikian rupa sehingga Partai Republik Kongres dan Demokrat berhasil mengesampingkan ketidaksepakatan mereka cukup lama untuk meloloskan paket bantuan US $ 95 miliar bulan lalu, US $ 60 miliar di antaranya dialokasikan untuk Ukraina. Perusahaan-perusahaan China mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh perusahaan-perusahaan Barat yang mengosongkan Rusia, membanjiri rumah tangga dan pabrik-pabrik negara itu dengan barang-barang buatan China. Diantaranya adalah chip dan peralatan mesin yang dapat digunakan untuk keperluan militer.

Oleh karena itu, AS memiliki alasan bagus untuk melihat China sebagai kekuatan penting di balik ketahanan Rusia. “Kami melihat Tiongkok berbagi peralatan mesin, semikonduktor, [dan] barang-barang penggunaan ganda lainnya yang telah membantu Rusia membangun kembali basis industri pertahanannya yang telah banyak diturunkan oleh sanksi dan kontrol ekspor,” ungkap Blinken menjelang perjalanannya ke Tiongkok, menambahkan bahwa “Tiongkok tidak dapat memiliki keduanya”.

Pada awal April, Wakil Menteri Luar Negeri Kurt Campbell, mantan kepala Asia Dewan Keamanan Nasional, mengamati bahwa Rusia telah mampu “hampir sepenuhnya” memperlengkapi kembali dan bahwa China telah membantunya melakukannya. Dia mengatakan timnya telah “memberi tahu China secara langsung jika ini terus berlanjut, itu akan berdampak pada hubungan AS-China” dan bahwa “kami tidak akan duduk dan mengatakan semuanya baik-baik saja”.

02:24

Xi mendesak AS untuk menjadi mitra, bukan saingan, untuk ‘kesuksesan bersama’ dalam pertemuan dengan Blinken

Xi mendesak AS untuk menjadi mitra, bukan saingan, untuk ‘kesuksesan bersama’ dalam pertemuan dengan Blinken

Sayangnya bagi Washington, setiap perubahan substantif dalam posisi China sehubungan dengan Rusia tidak mungkin. Beijing percaya bahwa jika atau ketika Rusia dipaksa untuk mundur, itu akan menjadi giliran China berikutnya.

Akibatnya, Blinken meninggalkan Beijing dengan tangan hampa sementara tuan rumah China-nya berusaha menggambarkan negara mereka sebagai underdog dan mengambil nada defensif. Terlepas dari langkah apa pun yang akan dilakukan AS untuk memperketat serangkaian sanksi terhadap China, melanjutkan jalur yang sama akan semakin membuat Washington terpojok karena utilitas kebijakan ekonominya berkurang.

Atau, AS dapat meningkatkan dan merangkul taktik “abu-abu”, atau tindakan negara koersif yang hanya singkat dari perang. Itulah yang secara efektif didukung oleh Matt Pottinger, yang menjabat sebagai wakil penasihat keamanan nasional selama pemerintahan Trump, dalam sebuah artikel Urusan Luar Negeri berjudul “No Substitute for Victory” yang ia tulis bersama Mike Gallagher, mantan anggota kongres Partai Republik yang juga mengetuai Komite Pilih DPR untuk Partai Komunis Tiongkok.

“Amerika Serikat perlu menerima bahwa mencapai [kemenangan atas China] akan membutuhkan gesekan yang lebih besar dalam hubungan AS-China,” tulis mereka, menambahkan: “Washington perlu mengadopsi retorika dan kebijakan yang mungkin terasa tidak nyaman konfrontatif tetapi sebenarnya diperlukan untuk membangun kembali batas-batas yang dilanggar Beijing dan para pembantunya.”Masalah dengan AS yang mengejar pendekatan ini adalah bahwa China mungkin tidak ragu untuk melepaskan citra underdog-nya dan bergerak untuk membuat kebijakan “konfrontatif” Washington yang tidak nyaman terasa jauh lebih signifikan. Campbell telah mengatakan di masa lalu bahwa AS mampu terlibat dalam dua teater secara bersamaan. China selanjutnya dapat menyelaraskan diri dengan Rusia dan Iran (dan mungkin Korea Utara) dan menguji apakah AS mampu mengatasi perang simultan di Eropa, Timur Tengah dan Asia Timur.AS mungkin dapat melihat China dalam pertikaian seperti itu, seperti yang dilakukannya dengan bekas Uni Soviet. Tetapi bagaimana jika tidak bisa? Sudah waktunya bagi para pembuat kebijakan Washington untuk mulai berpikir di luar kotak dan turun ke tawar-menawar yang lebih realistis dengan China untuk versi baru G2, yang saya serukan dalam kolom ini sekitar 2 1/2 tahun yang lalu. Perkembangan utama sejak saat itu adalah perang Ukraina, sebuah masalah di mana China mungkin berpikir itu layak mendapatkan persyaratan yang lebih baik. Mungkin Washington membuat tawaran terkait Taiwan mungkin membujuk Beijing untuk setuju untuk terus menyediakan barang-barang murah ke AS dan menghapus dukungannya terhadap Rusia.

Atau AS bisa mencoba mencapai kesepakatan dengan Rusia untuk menjaga Eropa masuk dan China keluar. Ini mirip dengan kesepakatan mantan menteri luar negeri Henry Kissinger dilaporkan mendorong Donald Trump untuk mengejar, tetapi tidak berhasil. Ini tetap merupakan skenario imajinatif, terlepas dari selera Rusia sejak perang di Ukraina dimulai dan intensitas kemarahan Eropa.

Diakui, menggembar-gemborkan dua pilihan ini tidak dimaksudkan untuk menjadi lebih dari sekadar pembuka mata, mengingat bahwa ketergantungan jalan dapat menjadi kekuatan inersia yang tangguh dalam politik AS saat ini. Selain itu, itu tidak membantu bahwa Washington telah menghabiskan banyak energi dalam mendorong sekutu globalnya ke dalam upaya untuk memusuhi China dan Rusia. Itu, tampaknya, meninggalkan AS dengan opsi ketiga: mengacaukan status quo.

Sekarang, menunggu Putin di Beijing adalah seorang presiden China yang membangkitkan selera bisnis Kanselir Jerman Olaf Schol selama kunjungannya ke China bulan lalu, dan yang menikmati sambutan dari Presiden Prancis Emmanuel Macron yang penuh dengan bonhomie minggu lalu. Saya tidak akan terkejut jika Rusia memutuskan untuk menyerang dengan tegas di Ukraina setelah kunjungan Putin ke Beijing. Rusia menunjuk Presiden Ukraina Volodymyr elensky sebagai penjahat “dicari”, ditambah serangan baru Moskow yang menargetkan Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, tampaknya menandakan hal ini. AS bisa menemukan dirinya menghadapi longsoran geopolitik.

Terry Su adalah presiden Lulu Derivation Data Ltd, sebuah penerbit online dan think tank yang berbasis di Hong Kong yang berspesialisasi dalam geopolitik

15

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *