Tuesday, June 25

Opini | Inklusivitas adalah kunci keberhasilan Hong Kong

Sebelum menjabat sebagai kepala eksekutif, John Lee Ka-chiu bertemu dengan para pemimpin dari kelompok etnis minoritas kota, muncul dari satu sesi seperti itu mengatakan bahwa keberhasilan Hong Kong bergantung pada keragaman, dan bahwa ia menyambut saran mereka tentang bagaimana mengintegrasikan minoritas dengan lebih baik ke dalam masyarakat.

Sementara pekerjaan kritis ini sedang berlangsung, laporan terbaru menunjukkan masih ada jalan panjang untuk mendobrak hambatan diskriminatif.

Dalam satu kasus yang mengkhawatirkan, polisi menangkap seorang pria pada bulan April karena vandalisme dan tindakan terkait gangguan yang menargetkan rumah tangga etnis minoritas di sebuah perumahan.

Mufti Muhammad Arshad, imam kepala kota, mengutuk insiden itu tetapi mengatakan itu kemungkinan kasus individu. Bahwa dia harus mengatasinya sama sekali menyedihkan, dan pengakuan mencolok bahwa diskriminasi dalam bentuk terburuknya masih mengganggu Hong Kong.

Yang lainnya adalah hasil survei terhadap 509 orang berusia 16 hingga 25 tahun yang menemukan bahwa 82 persen responden etnis minoritas tidak dapat menemukan magang di Hong Kong.

LSM KELY Support Group mendesak pemerintah untuk berbuat lebih banyak untuk mengembangkan kesempatan kerja bagi minoritas muda, dengan alasan benar bahwa perusahaan dapat mengambil manfaat dari beragam latar belakang budaya dan bakat.

Pencari kerja, tua dan muda, menganggap hambatan bahasa sebagai tantangan utama. Survei menemukan hanya 17 persen responden berbicara bahasa Kanton sebagai bahasa pertama dan 15 persen sebagai bahasa kedua. Banyak yang akhirnya melakukan pekerjaan berketerampilan rendah sebagai hasilnya.

Cindy Ng Ts-man, seorang manajer senior KELY, mengatakan sekolah gagal menyediakan sumber daya dan pendidikan yang cukup bagi etnis minoritas untuk mengeksplorasi peluang karir dan mereka kekurangan mentor untuk membantu menavigasi pilihan karir.

Sebuah survei terpisah mengatakan hanya 10 persen siswa etnis minoritas yang mendapatkan tempat yang didanai pemerintah di universitas dibandingkan 25 persen untuk penutur bahasa Mandarin.

Angka sensus dari 2021 mengatakan 301.344 orang berasal dari komunitas etnis minoritas, tidak termasuk pembantu. LSM tidak dapat melakukan semuanya sendiri. Memberikan pendidikan yang lebih baik tentang inklusivitas dapat membantu meruntuhkan hambatan.

Lee berjanji untuk meningkatkan dukungan dalam pendidikan, pekerjaan, kesejahteraan dan integrasi bagi minoritas dalam pidato kebijakan terbarunya. Pemerintahannya harus mengikuti pekerjaan yang mereka mulai, mengurangi hambatan dan menciptakan jalan bagi minoritas di kota untuk berhasil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *