Friday, June 21

Opini | Bagaimana tawanan perang Hong Kong menggunakan setiap inci inovasi untuk membuat kostum untuk produksi teater amatir

Catatan tentang kehidupan kamp penjara di bawah Jepang selama tahun-tahun perang Pasifik, baik di Hong Kong, Singapura, Filipina, Hindia Belanda (Indonesia modern), Thailand, atau bagian lain dari Asia Tenggara, semuanya menyebutkan produksi teater amatir, konser dan resital musik.

Dipentaskan untuk membantu menghabiskan waktu, yang sebaliknya menyeret berat dan lambat, pertunjukan ini memberikan gangguan yang disambut baik, baik bagi pemain maupun penonton, dari keadaan sehari-hari yang menyedihkan dari kehidupan penjara.

Memoar, buku harian, dan catatan pribadi lainnya tentang pengasingan di kamp Stanley di Hong Kong umumnya menyebutkan kostum teater; improvisasi dari pakaian yang diperoleh di kamp, ini biasanya dipinjam dari pemilik individu ketika penyelenggara pertunjukan mengetahui bahwa barang-barang berguna tertentu tersedia. Tapi dari mana pakaian ini – dan alat peraga potensial lainnya – berasal?

Pada tahun-tahun antar perang, pesta kostum mewah adalah fitur pokok kehidupan Eropa di Asia kolonial, dan sumber hiburan improvisasi yang siap; dari anak usia dini, kotak berdandan menciptakan kostum bajak laut berwarna-warni dan sebagainya dari pakaian tua yang dibuang dan sisa kain.

Tidak ada yang mengharapkan kostum menjadi gambar yang sempurna; membuat upaya yang ditentukan, dikombinasikan dengan kecerdikan dan bakat desain, adalah bagian dari kesenangan.

Inovasi cerdas akan banyak dikomentari; magaines wanita sering menampilkan tips kotak berdandan yang disumbangkan oleh pembaca; cash pries diberikan untuk contoh yang sangat mengesankan.

Semua elemen petunjuk rumah ini kemudian muncul dengan sendirinya ketika orang dewasa merasa penting untuk bersenang-senang sendiri selama interniran masa perang.

Sepanjang tahun 1942, beberapa wanita di Stanley dikirimi koper pakaian mereka sendiri yang – baik selama permusuhan atau setelah kebebasan bergerak relatif yang datang antara penyerahan Inggris dan ditahan – telah ditinggalkan bersama teman-teman untuk diamankan.

Orang-orang ini, sebagai Netral, Warga Negara Ketiga atau Cina, tidak diinternir oleh Jepang, dan karena itu dapat mengirimkan barang-barang ini kepada pemiliknya pada waktunya.

Dalam banyak kasus, pakaian ini adalah pakaian berkualitas tinggi yang dimaksudkan untuk penggunaan “terbaik”, dengan sedikit aplikasi praktis dalam kehidupan kamp interniran sehari-hari, dan karenanya dipinjamkan untuk kostum teater.

Tambahan lebih lanjut untuk kotak kostum kolektif Stanley datang ke kamp di akhir perang. Pada akhir 1943, seorang pria tiba-tiba menerima bagasi penuh pakaian yang ditinggalkan di sebuah hotel untuk diamankan selama periode singkat permusuhan pada bulan Desember 1941, dan tidak kemudian diambil. Bermacam-macam ini berisi mantel pagi, pakaian pernikahan dan bahkan topi sutra.

Beberapa wanita yang memiliki cukup waktu untuk berkemas dengan benar sebelum datang ke interniran membawa beberapa pakaian berharga – seperti boa bulu burung unta, pakaian renang dan mantel bulu; ini juga ditekan ke dalam layanan oleh rombongan teater.

Improvisasi imajinatif adalah kunci keberhasilan. Make-up teater masa perang sebagian besar dibuat dari Vaseline yang diwarnai dengan persediaan medis yang dikeruk – mercurochrome, gentian violet, kalium permanganat, yodium dan komponen lainnya digunakan untuk membuat warna kuning, ungu / ungu muda dan merah dan coklat.

Sandal dongeng Cinderella, dibuat dari kain dan kardus, berkilauan seperti berlian dari pecahan lapisan kaca termos yang pecah. Bahkan seekor sapi pun diimprovisasi dengan cerdik dari pemecatan hessian.

Dalam satu konser yang dikenang dengan baik, paduan suara 50 pria mengenakan “seragam” gaya Ruritania yang dibuat dari setelan boiler dan terusan, potongan kain khaki dan barang-barang seragam Polisi Hong Kong yang bengkok.

Kancing emas dibuat dari kertas pembungkus foil logam yang diselamatkan dari bungkus rokok. Kaleng kornet dipotong dan dipalu dengan baju zirah yang dibuat rata.

Wig yang dibuat dari potongan-potongan tali rami Manila yang terurai melekat pada bahan pendukung yang terbentuk dari kanvas yang kaku. Daftar semacam itu sangat luas dan mengesankan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *