Friday, June 21

Opini | AS bertukar kredibilitas dengan keterlibatan kriminal di Palestina

Ketika Anda tidak hanya membela tetapi secara aktif memungkinkan genosida dan pembunuhan massal anak-anak, semua norma dan standar dalam kesopanan manusia keluar jendela. Itulah yang terjadi pada elit penguasa dan media di Amerika Serikat dan sekutu kekuatan Barat seperti Jerman karena mereka sekarang sepenuhnya terlibat dalam perang genosida Israel di Gaa dan penindasan mematikan di Tepi Barat.

AS telah menggali lubang besar untuk dirinya sendiri sehingga berubah menjadi jurang moral. Tidak hanya memasok senjata-senjata penting, intelijen dan pendanaan yang tanpanya Israel tidak dapat melanjutkan serangan tanpa ampun terhadap keberadaan rakyat Palestina, ia berpura-pura bahwa hal itu adil dan perlu.

Itulah mengapa Anda memiliki pernyataan dan tindakan yang semakin menggelikan dari para elitnya, yang menawarkan pelajaran TV langsung tentang bagaimana genosida menjadi mungkin di dunia modern.

Mantan ketua Kepala Gabungan AS Mark Milley pekan lalu mengakui kekejaman besar yang dilakukan militer Amerika di sebuah forum Washington untuk anggota parlemen dan kontraktor militer.

Tetapi jika Anda berpikir itu adalah momen refleksi diri moral yang langka, Anda akan kecewa.

“Kita tidak boleh lupa bahwa kita Amerika Serikat membunuh banyak orang tak berdosa di Mosul, di Raqqa, bahwa kita Amerika Serikat membunuh 12.000 warga sipil Prancis yang tidak bersalah. Dan di sini kita berada di peringatan 80 tahun Normandia, pada kebakaran persiapan untuk Normandia. Kami menghancurkan 69 kota di Jepang, tidak termasuk Hiroshima dan Nagasaki. Kami membantai orang-orang dalam jumlah besar, orang-orang tak bersalah yang tidak ada hubungannya dengan pemerintah mereka, pria, wanita dan anak-anak.”

Sebuah mea culpa dari seorang prajurit karir? Hampir. Apa yang dia maksudkan adalah bahwa Amerika telah melakukan hal yang sama, jadi “kita” (Amerika) tidak dalam posisi untuk mengkritik Israel, kecuali membiarkannya menyelesaikan pekerjaan.

Berbicara di forum yang sama, CEO miliarder Palantir Alex Karp mengoceh terhadap pengunjuk rasa mahasiswa yang menuntut diakhirinya perang Gaa. Palantir adalah perusahaan teknologi pengawasan dan penambangan data yang didanai CIA yang memiliki hubungan dekat dengan kompleks industri pertahanan / intelijen AS-Israel. “Kami hanya berpikir hal-hal yang terjadi, di kampus-kampus khususnya, seperti tontonan – tidak, mereka adalah pertunjukannya,” kata Karp. “Karena jika kita kalah dalam debat intelektual, Anda tidak akan pernah bisa mengerahkan pasukan di Barat.” Dalam pernyataan yang benar-benar Orwellian tentang “perang adalah perdamaian”, dia menambahkan: “Para aktivis perdamaian sebenarnya adalah aktivis perang, dan kami adalah aktivis perdamaian.”

Milley, jenderal bintang empat, mengangguk setuju.

Tapi bagaimana bisa? Dalam sebuah wawancara Fox News, Karp menguraikan bahaya agama dan budaya dari protes mahasiswa. Serius!

Dia berkata: “Agama baru ini, yang tidak ada hubungannya dengan Yudaisme, Kristen atau Islam … Ini adalah regresi penuh dari bawah Konstitusi kita, dari bawah tradisi Barat.

“Dari bawah klasik, di bawah tiga agama besar yang berdiri menjadi sesuatu yang pagan, diskriminatif, tidak rasional, tidak terikat oleh norma-norma yang kita miliki.”

Sangat menarik bahwa tesis PhD-nya, yang ditulis dalam bahasa Jerman, adalah tentang hubungan “antara jargon, agresi dan budaya”.

Sementara itu, sebuah gerakan sedang terjadi di Kongres AS untuk meminta Gedung Putih untuk membatalkan dana PBB. Ini terjadi setelah Majelis Umum PBB memberikan suara 143 banding sembilan yang mendukung pengakuan negara Palestina dengan keanggotaan penuh PBB. Mereka mengutip undang-undang alokasi fiskal yang berasal dari tahun 1990 yang mencegah Departemen Luar Negeri mendanai entitas PBB jika pemerintah Palestina diakui sebagai negara anggota penuh.

RUU DPR Republik yang baru – saya bersumpah saya tidak mengada-ada – telah diperkenalkan untuk menghukum pengunjuk rasa mahasiswa yang dihukum dengan mengirim mereka ke Gaa.

Ini terjadi setelah 12 senator Republik menulis surat resmi yang mengancam sanksi – bahkan tanggapan militer – terhadap kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional, keluarga dan rekan-rekannya jika ia mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi para pemimpin Israel atas kejahatan perang.

Perilaku dan pernyataan seperti itu benar-benar di luar batas Yudaisme, Kristen dan Islam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *