Tuesday, June 25

Opini | Dukungan Beijing hanya pekerjaan di Hong Kong pencarian bakat

Rencana Hong Kong untuk menjadi pusat bakat internasional muncul di jalurnya. Global Talent Summit selama dua hari baru-baru ini adalah kesempatan tepat waktu untuk meninjau upaya menarik para profesional muda di bawah skema yang bertujuan membalikkan brain drain selama pandemi dan membantu mendorong pemulihan ekonomi.

Chief Executive John Lee Ka-chiu mempresentasikan angka-angka mengesankan di KTT.

Hampir 180.000 aplikasi di bawah berbagai skema masuk bakat telah disetujui pada akhir bulan lalu dan lebih dari 120.000 orang, atau 66 persen, telah tiba di Hong Kong sejauh ini di bawah berbagai inisiatif. Ini melebihi target penyelesaian lebih dari 35.000 setiap tahun.

Secara terpisah, kepala tenaga kerja Chris Sun Yuk-han mengatakan dua pertiga dari bakat yang masuk berusia 40 tahun ke bawah dan banyak yang telah membawa keluarga muda, menyuntikkan vitalitas ke dalam populasi yang menua.

Mereka termasuk sekitar 47.000 orang di bawah Skema Top Talent Pass. Sebagian besar pelamar yang disetujui berasal dari daratan.

Ada ruang untuk lebih banyak keragaman asal untuk mengoptimalkan kolaborasi kreatif dan membentuk magnet multikultural untuk bakat global.

Itu akan sangat penting bagi integrasi kota ke Greater Bay Area, inisiatif ambisius Beijing untuk mengubah Hong Kong, Makau, dan sembilan kota daratan menjadi kekuatan ekonomi berteknologi tinggi terintegrasi pada tahun 2035. Untuk itu, senang mendengar Sun mengatakan pemerintah akan meningkatkan upaya untuk mencari bakat dari bagian lain dunia.

“Setelah kami memberi tahu mereka semua prospek pertumbuhan di Hong Kong, banyak talenta di Asia Tenggara serta Eropa akan memikirkan Hong Kong,” katanya.

Menteri Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial Daratan Wang Xiaoping mengatakan kepada KTT bahwa Beijing akan bekerja bersama-sama dengan pihak berwenang Hong Kong untuk membuat kota itu lebih menarik bagi bakat lintas batas dan seluruh dunia. Itu harus disambut. Biaya hidup yang tinggi dan kendala bahasa dapat membuat orang ragu untuk pindah.

Pasar kerja dan pencarian bakat juga diperumit oleh dampak pandemi, termasuk ekspektasi akan kondisi kerja yang lebih fleksibel dan sikap terhadap keseimbangan kehidupan kerja.

Begitulah persaingan untuk bakat yang didukung Beijing untuk menarik pengambil risiko kewirausahaan dapat membuat perbedaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *