Thursday, June 13

OK Lim, pendiri perusahaan perdagangan minyak Singapura, Hin Leong, dihukum dalam kasus kecurangan HSBC senilai US $ 112 juta

Lim Oon Kuin, pendiri perusahaan minyak Hin Leong Trading Pte., telah dihukum karena tiga tuduhan kriminal setelah persidangan yang panjang di Singapura, Business Times melaporkan.

Mantan taipan – yang dikenal sebagai OK Lim – menghadapi tuduhan menipu HSBC Holdings Plc dan menghasut seorang karyawan Hin Leong untuk memalsukan dokumen, menurut laporan surat kabar itu. Tuduhan itu melibatkan total $ 111,7 juta, katanya, mengutip putusan yang disampaikan oleh Pengadilan Negara pada hari Jumat.

Lim, bersama dengan dua anaknya dan mantan asisten pribadinya Serene Seng, juga menghadapi gugatan perdata di Pengadilan Tinggi, di mana likuidator dan kreditor menuntut mereka sebesar US $ 3,5 miliar, kata laporan itu. Pemberi pinjamannya termasuk HSBC dan DBS Group Holdings Ltd. Uji coba sedang berlangsung.

Jatuhnya Hin Leong mengguncang komunitas pedagang minyak dan pemodal Singapura yang erat pada tahun 2020, menyusul serangkaian skandal yang melibatkan kerugian besar oleh pedagang Tiongkok dan Jepang, runtuhnya Noble Group Ltd. dan ledakan Agritrade International Pte. Pada puncaknya, Hin Leong adalah salah satu pemasok solar dan pengiriman bahan bakar terbesar di Asia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *