Friday, June 21

Oliver Stone memperkuat penentangan warga Okinawa terhadap pangkalan militer AS yang baru, menyebut para pemimpin Jepang ‘berani’

Stone, yang bertugas sebagai prajurit infanteri dalam perang Vietnam dan kemudian menyutradarai film-film seperti Platoon, Born on the Fourth of July dan Heaven & Earth, mengatakan dalam wawancara bahwa setelah mengunjungi prefektur tersebut, “Saya merasa Okinawa adalah koloni”.

“Saya melihat bahwa orang-orang marah tentang kerusakan lingkungan yang sedang dilakukan, tetapi mereka tampaknya tidak memiliki kekuatan untuk menghentikannya.

“Saya bahkan mendapat kesan bahwa Jepang tetap menjadi negara satelit yang patuh melakukan penawaran AS,” tambahnya.

Stone mengutip sebuah survei yang menunjukkan sebanyak 70 persen warga Okinawa menentang pangkalan Henoko tetapi mengatakan mereka dan pemerintah daerah telah ditolak oleh Tokyo, yang merupakan “tamparan di wajah gerakan demokrasi”.

“Para pemimpin Jepang Anda tidak punya nyali,” tambahnya. “Mereka selalu berani. Mereka belum berjuang untuk kedaulatan nyata, dalam hal ini.”

Hiromi Murakami, seorang profesor ilmu politik di kampus Temple University Tokyo, mengatakan kepada This Week in Asia, “Perdebatan tentang pasukan AS di Okinawa telah berlangsung sejak akhir perang dan ya, memiliki sutradara terkenal menandatangani petisi dan kemudian berbicara tentang masalah ini akan menarik perhatian, tetapi itu tidak akan mengubah apa pun. “

“Memiliki pasukan AS di Okinawa adalah bagian dari strategi pertahanan nasional Jepang dan lokasi itu jelas penting untuk itu,” kata Murakami, menunjuk pada kedekatan Taiwan dan meningkatnya kekhawatiran internasional atas potensi agresi China di Selat Taiwan. serta bahaya yang ditimbulkan oleh Korea Utara.

02:00

Jepang menjual dirinya ke negara-negara Global South sebagai penyeimbang China di Afrika, Asia Selatan

Alasan

lain mengapa pangkalan sebagian besar akan tetap di Okinawa adalah karena mereka telah ada di sana sejak akhir perang pada tahun 1945, jadi memindahkannya ke tempat lain di Jepang akan sangat mahal dan, mungkin yang paling penting, tidak ada prefektur lain di Jepang yang ingin menjadi tuan rumah pangkalan tersebut, ” kata Murakami.

Dia menunjukkan bahwa ratusan ribu orang Okinawa turun ke jalan pada tahun 1995 setelah tiga prajurit AS menculik, memperkosa dan kemudian meninggalkan seorang gadis berusia 12 tahun untuk mati, tetapi bahkan insiden mengerikan itu tidak cukup bagi pemerintah untuk memerintahkan militer AS keluar dari prefektur. Sebagai perbandingan, katanya, sebuah petisi tidak mungkin berdampak pada kebijakan pemerintah.

“Kenyataannya adalah bahwa pangkalan terjebak di sana, tidak peduli petisi yang dikirim ke pemerintah,” tambahnya.

Ben Ascione, asisten profesor hubungan internasional di Universitas Waseda Tokyo, setuju bahwa Okinawa “nyaman secara strategis” bagi AS dan Jepang karena mereka ingin melawan ancaman di wilayah tersebut.

“Okinawa berlokasi strategis di dekat sejumlah titik nyala regional potensial, termasuk Taiwan, Kepulauan Senkaku yang disengketakan di Laut Cina Timur dan tidak jauh dari Semenanjung Korea,” kata Ascione, menggunakan nama Jepang untuk pulau-pulau yang diklaim Beijing dan disebut sebagai kepulauan Diaoyu.

“Secara strategis nyaman bagi AS untuk memiliki fasilitas di sana karena lebih dekat daripada Guam atau pangkalan AS lainnya di Pasifik,” katanya. “Perdebatan tentang beban pangkalan di prefektur telah berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi pertanyaan untuk AS dan Jepang adalah seberapa efektif pasukan mereka jika pangkalan tidak ada di sana.”

‘Ini menakutkan bagi orang-orang’

Sementara beberapa laporan menunjukkan bahwa penduduk setempat menjadi lebih menerima kehadiran militer AS karena meningkatnya ancaman China dan Rusia terhadap Jepang, Shinako Oka, seorang aktivis kemerdekaan Okinawa, menegaskan bahwa oposisi terhadap pangkalan itu semakin meningkat.

“Saya juga mendukung petisi dan saya percaya ini adalah inisiatif yang baik karena menunjukkan bahwa bukan hanya orang-orang Okinawa yang menentang pangkalan, tetapi orang-orang dari seluruh dunia yang mendukung kampanye ini,” katanya. “Ini menunjukkan bahwa ini bukan hanya masalah politik atau keamanan; Ini juga masalah hak asasi manusia.”

Penandatangan petisi terkenal lainnya termasuk Gubernur Okinawa Denny Tamaki, Mairead Maguire, pemenang Nobel Perdamaian dari Irlandia Utara, pembuat film AS Michael Moore dan Profesor Noam Chomsky.

“Saya tidak percaya sikap masyarakat lokal berubah,” bantah Oka. “Kenyataannya adalah bahwa lebih banyak tanah yang dirampas, dan itu menakutkan bagi orang-orang yang tinggal di samping pangkalan baru ini.

“Orang-orang mengatakan itu terlalu berbahaya dan bahwa kita perlu belajar pelajaran dari Perang Dunia II karena kita menghadapi bahaya yang sama sekarang,” katanya. “Ada pangkalan di sini saat itu, tetapi itu tidak menghentikan invasi, dan sepertiga warga sipil di sini tewas dalam pertempuran.

“Media berusaha meyakinkan kami bahwa kami perlu lebih siap, tetapi lebih banyak pangkalan bukanlah solusi karena mereka akan menjadi tempat pertama yang diserang jika [daratan] China menyerang Taiwan,” katanya.

“Saya tidak tahu apakah dukungan Oliver Stone akan berpengaruh,” akunya. “Tapi tidak ada salahnya jika lebih banyak orang tahu tentang situasi di sini. Jika kita dapat terus meningkatkan profil masalah yang kita hadapi, maka saya masih memiliki harapan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *