Tuesday, June 25

China Utara berjemur dalam pertunjukan cahaya aurora – tetapi badai matahari yang menyebabkannya menimbulkan risiko bagi satelit dan komunikasi

Langit malam di atas bagian utara China, termasuk Beijing, menjadi hidup dengan tampilan aurora langka selama akhir pekan berkat serangkaian badai geomagnetik matahari – dan lebih banyak lagi yang bisa terjadi.

Pertunjukan langit dimulai pada Jumat malam dan berlanjut hingga Minggu pagi, memberi orang-orang dari Xinjiang di barat ke Heilongjiang di timur laut melihat fenomena atmosfer yang biasanya terlihat di garis lintang tinggi lebih dekat ke kutub utara atau selatan.

Penampakan aurora borealis, atau cahaya utara, juga dilaporkan di provinsi Gansu, daerah otonomi Mongolia Dalam dan ibu kota Beijing, di mana beberapa penggemar menangkap tampilan di dekat Tembok Besar pada Sabtu malam.

Kantor Berita resmi China mengatakan itu adalah “aurora terkuat dalam 20 tahun”.

Fenomena, yang terlihat di banyak negara di belahan bumi utara, disebabkan oleh badai geomagnetik yang kuat, atau gangguan di medan magnet bumi, yang juga dapat mengganggu peralatan telekomunikasi di orbit dan di darat.

Badai itu begitu kuat sehingga Pusat Pemantauan dan Peringatan Dini Cuaca Antariksa Nasional China mengeluarkan peringatan merah, tingkat peringatan tertinggi, untuk badai geomagnetik pada Sabtu pagi.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS juga mengeluarkan peringatan badai geomagnetik G5 tingkat tertinggi pada hari Jumat untuk pertama kalinya sejak Oktober 2003.

Shao Sun, seorang ahli iklim di University of California, Irvine, mengatakan aktivitas atmosfer “sangat langka”, menambahkan: “Sejak Mei, aktivitas matahari tetap kuat, dengan beberapa kelompok bintik matahari berkembang pesat di permukaan matahari dan memancarkan suar yang intens.

“Dampaknya terhadap peralatan listrik dan komunikasi satelit tetap penting. Tanpa perlindungan yang memadai, fluktuasi cepat dalam intensitas geomagnetik dan pengaruh partikel berenergi tinggi dapat merusak infrastruktur jaringan listrik dan instrumen satelit.”

Guo Jianguang, direktur stasiun prakiraan cuaca antariksa di Pusat Meteorologi Satelit Nasional China, mengatakan kepada platform berita online The Paper bahwa badai geomagnetik dapat mempengaruhi komunikasi dan navigasi gelombang pendek – dan bahkan menyebabkan merpati balap tersesat – “tetapi belum ada bukti ilmiah bahwa mereka adalah masalah bagi kesehatan masyarakat”.

Xiu Lipeng, anggota Chinese Astronomical Society, mengatakan kepada kantor berita negara Xinhua bahwa siklus aktivitas matahari saat ini dapat mencapai puncaknya antara tahun ini dan tahun depan.

“Aktivitas matahari akan sangat sering dan intens sehingga kemungkinan ledakan aurora akan lebih tinggi daripada tahun-tahun normal, yang berarti bahwa orang-orang di wilayah utara akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk melihat aurora yang indah,” kata Xiu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *