Tuesday, June 25

Mesir Dukung Kasus ICJ Genosida Afrika Selatan Terhadap Israel Saat Perang di Gaa Berkecamuk

Mesir pada hari Minggu mengumumkan niatnya untuk secara resmi mendukung kasus Afrika Selatan di Mahkamah Internasional melawan Israel, menuduh genosida dalam perangnya melawan Hamas di Gaa.

Pretoria membawa kasusnya ke ICJ pada bulan Desember, menyerukan pengadilan PBB untuk memerintahkan Israel untuk menangguhkan operasi militernya di Gaa.

Dalam banding terbarunya ke ICJ pada hari Jumat, Afrika Selatan kembali menuduh Israel “melanjutkan pelanggaran Konvensi Genosida” dan “menghina” hukum internasional.

Mesir pada hari Minggu mengatakan langkahnya untuk mendukung kasus ini datang “mengingat memburuknya keparahan dan ruang lingkup serangan Israel terhadap warga sipil Palestina di Jalur Gaa”, menurut pernyataan kementerian luar negeri.

Lebih lanjut menunjuk pada “penargetan sistematis Israel terhadap warga sipil dan penghancuran infrastruktur” dan “mendorong warga Palestina ke dalam pemindahan dan pengusiran”.

Hamas menyatakan “penghargaannya” kepada Mesir dalam sebuah pernyataan Minggu malam, menyerukan “semua negara di seluruh dunia untuk mengambil langkah serupa dalam mendukung perjuangan Palestina dengan bergabung dalam gugatan”.

Afrika Selatan telah meminta pengadilan tinggi dunia untuk memerintahkan Israel untuk “segera menarik diri dan menghentikan serangan militernya” di Rafah, kota Gaa paling selatan di mana sekitar 1,5 juta warga Palestina telah didorong ke perbatasan Mesir.

Israel pada hari Senin mengirim pasukan darat dan tank ke Rafah timur, kemudian mengamankan dan menutup sisi Palestina dari persimpangan Rafah dengan Mesir.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada hari Jumat bahwa Gaa mempertaruhkan “bencana kemanusiaan epik” jika Israel meluncurkan operasi darat skala penuh di Rafah.

Mesir adalah negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel pada tahun 1979, dan telah bertindak sebagai mediator utama antara negosiator Israel dan Palestina, termasuk dalam perang saat ini.

Ini juga berbagi satu-satunya perbatasan dengan Jalur Gaa yang tidak dikendalikan oleh Israel, tetapi telah menolak untuk mengoordinasikan akses bantuan melalui penyeberangan Rafah sejak pasukan Israel merebutnya.

Saluran televisi yang terkait dengan negara Al-Qahera News pada hari Minggu melaporkan sumber tingkat tinggi menyangkal laporan media Israel tentang “koordinasi antara Israel dan Mesir di persimpangan Rafah”.

Mesir juga telah mengeluarkan peringatan berulang terhadap eskalasi sejak negosiator dari Israel dan Hamas meninggalkan Kairo pada hari Kamis setelah pembicaraan kembali gagal mencapai gencatan senjata.

Pada bulan Januari, ICJ meminta Israel untuk mencegah tindakan genosida menyusul permintaan asli Afrika Selatan untuk tindakan internasional.

Pengadilan menolak permohonan Afrika Selatan kedua untuk tindakan darurat atas ancaman Israel untuk menyerang Rafah. Afrika Selatan membuat permintaan baru pada awal Maret.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *